Mohon tunggu...
Irma Tri Handayani
Irma Tri Handayani Mohon Tunggu... Ibunya Lalaki Langit,Miyuni Kembang, dan Satria Wicaksana

Ibunya Lalaki Langit ,Miyuni Kembang,dan Satria Wicaksana serta Seorang Penulis berdaster

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Artikel Utama

Dalam Situasi Ini, Pergi Bekerja Keluar Rumah Serasa ke Medan Perang

28 Maret 2020   14:14 Diperbarui: 28 Maret 2020   20:01 3007 10 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dalam Situasi Ini, Pergi Bekerja Keluar Rumah Serasa ke Medan Perang
ilustrasi: South China Morning Post

Karena tempat bekerja saya belum memberi jadwal bekerja di rumah secara total, maka mau tak mau saya hanya pasrah. Untungnya tak setiap hari bekerja, hanya 1 atau 2 kali dalam seminggu.

Tak bisa dipungkiri, perasaan saya tak menentu saat akan pergi bekerja. Satu hal yang membuat khawatir, saya takut terkena virus sepanjang perjalanan, lalu menyebarkan ke penghuni rumah.

Untuk mengurangi kemungkinan bersentuhan dengan orang, saya memilih menggunakan jasa ojek kendaraan bermotor agar dijemput di rumah dan diantar sampai tempat bekerja. Tak perlu turun naik kendaraan seperti hari yang lain. Saya harus meminimalisasi bertemu orang.

Lumayan harga ojeknya setengah dari honor saya mengajar hari ini. Namun tak mengapa, berbagi rezeki dengan mamang gojek yang masih kakak saya sendiri. Karena sekolahan libur, maka lapak dagang mainannya terpaksa tutup (jadi curhat).

Selain memakai masker, sayapun menggunakan jaket agar lebih tertutup lagi dari terpaan udara di jalan nanti.

Dokpri
Dokpri
Tempat bekerja saya tak memiliki karyawan banyak, hanya sekitar 10 orang termasuk saya yang hari itu ngantor. Dengan jumlah sedikit tentu mempermudah kami untuk menjaga jarak.

Setelah membuka jaket, tak lupa cuci tangan sebelum mulai bekerja.

Hari ini, saya kembali akan mengajarkan Kimia lewat daring selama 90 menit ke depan. Dengan aplikasi yang ditentukan saya bisa mengajar seolah-olah berada bersama mereka.

Situasinya hanya mengubah teknis saja. Biasanya berdiri di papan tulis, kini hanya berhapadan dengan layar ponsel dan alat tulis.

Dokpri
Dokpri
Dengan aplikasi yang digunakan saya bisa berkomunikasi dua arah bersama mereka, memastikan bagian mana yang harus diulang, menuntun mereka mengerjakan soal, kemudian tetap memberi soal untuk mereka kerjakan.

Berdiri sendiri di ruangan dengan AC yang tetap dinyalakan, tak sadar membuat kaki dan tangan saya kedinginan. Akhirnya 90 menit terlewati, dilebihkan malah waktunya, karena persiapan menjelang pengajaran online tadi sedikit menyita waktu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x