Mohon tunggu...
Labdagati Apta Pandana
Labdagati Apta Pandana Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa

Tinggal di Surabaya, penyuka olahraga, penikmat musik dan film.

Selanjutnya

Tutup

Indonesia Sehat

Lika-liku Vaksin Merah Putih

8 Juli 2022   21:00 Diperbarui: 8 Juli 2022   21:02 56 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Indonesia Sehat. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Seperti yang kita tahu, sebagian besar negara-negara di dunia, termasuk negara kita Indonesia, sedang berada dalam pandemi Covid-19 semenjak awal 2020 yang lalu. Namun, setiap negara memiliki tingkat dan cara penanganan mereka masing-masing. 

Ada yang kondisinya sangat buruk, seperti India yang bahkan kasus hariannya sempat mencapai 400.000 lebih, ada pula yang kasus hariannya cukup rendah, seperti di Brunei Darussalam yang telah lebih dari setahun (atau lebih tepatnya 437 hari) tidak melaporkan kasus baru Covid-19. 

Cara penanganannya pun bermacam-macam, ada yang penangannya lambat, seperti pada Indonesia yang pada awalnya bahkan Pak Menteri Kesehatannya sendiri terlihat sangat lamban dalam mengambil tindakan dan memilih untuk melontarkan pernyataan-pernyataan yang kontroversial, namun ada pula negara yang langsung tanggap dan cukup berhasil

contohnya Singapura yang mana hingga tulisan ini dibuat 97,4% warganya telah mendapat vaksin dosis pertama dan 92,7% warganya telah mendapat vaksin hingga dosis kedua.

Meski begitu, saat ini, beberapa negara telah berhasil menangani pandemi dan perlahan mulai kembali ke kehidupan normal. Beberapa negara yang telah berhasil melepaskan diri dari pandemi ini di antaranya adalah Greenland (negara yang pertama lepas dari pandemi Covid-19), Cina, Selandia Baru, Amerika. 

Selain itu, terdapat pula negara yang kasus baru hariannya masih tinggi namun sudah memperbolehkan warganya untuk berkegiatan normal dan melepas masker, contohnya adalah Inggris dan beberapa negara Eropa lainnya.

Berdasarkan negara-negara yang telah berhasil melalui pandemi Covid-19 ini, dapat ditarik kesimpulan beberapa hal yang menyebabkan mereka sukses untuk mengalahkan penyakit ini. 

Di antaranya adalah kebijakan pemerintah setempat yang sesuai dengan kondisi dan keadaan terkini wilayahnya, keberanian pemimpin dalam mengambil keputusan yang terbaik bagi warganya meskipun harus mengorbankan sektor atau bidang lain, dan tentu saja salah satu jalan untuk melawan virus yang sudah selama ini kita lakukan, yaitu vaksinasi. 

Pada kesempatan kali ini, kita akan membahas mengenai vaksinasi, salah satu bidang yang kita bisa ikut andil di dalamnya tanpa harus masuk ke dunia politik atau menduduki kursi kekuasaan.

Pada awal abad ke 20, virus polio sempat menyebar ke berbagai penjuru Eropa dan Amerika. Penyakit ini sayangnya memakan korban jiwa dan menjangkiti sejumlah orang yang tidak sedikit setiap tahunnya. Namun, ini semua terjadi hanya hingga Jonas Salk, seorang virologi dan peneliti di dunia medis, berhasil menemukan vaksin polio pertama di dunia. 

Tepatnya pada 12 April 1955, Jonas Salk mengumumkan bahwa vaksinnya aman dan manjur. Hal ini merupakan suatu berita gembira yang disambut baik seluruh dunia karena akhirnya dapat berjumpa dengan akhir dari penyakit yang dapat menyebabkan kerusakan saraf, lumpuh, dan memakan ribuan korban jiwa setiap tahunnya. Selain itu, Jonas Salk juga memilih untuk tidak mematenkan vaksinnya karena menurutnya “akankah Anda mematenkan matahari?”.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Indonesia Sehat Selengkapnya
Lihat Indonesia Sehat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan