Mohon tunggu...
Kyota Hamzah
Kyota Hamzah Mohon Tunggu... penikmat sejarah dan pemulung kisah

seorang penikmat sejarah yang mencoba menulis dan berkarya. Serta penulis webnovel Fantasi Filosofi "Elvarette Shiro" di Mangatoon dan penulis buku "Cara lahap menyantap sejarah"

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Mari Menertawakan Diri Melalui Literasi

10 Oktober 2019   10:46 Diperbarui: 10 Oktober 2019   10:55 0 1 0 Mohon Tunggu...

Kita ini terlahir dengan kelucuan yang sama namun beda menyikapinya. Kita mudah tertawa menertawakan diri yang "seregenje", tidak jelas maksudnya yang penting viral. Tetapi jarang yang mengambil hikmah pelajaran dari sesuatu yang tengah jadi buah bibir. Yang ada kita sering menyuruh anak yang bernama Hikmah buat belajar pelajaran semata. (Mulai ga jelas ini). Intinya adalah kita tengah menertawakan "kelucuan" kita yang terjebak dalam bahaya rendahnya literasi kita.

Ada kabar yang kurang mengenakkan, negeri ini sudah menjadi surga hoax dan narasi kebencian karena tingkat baca kita begitu rendah. Menurut hasil laporan Program for International Student Assessment (PISA) pada bulan Maret 2015, kita berada di tingkat 62 dari 70 negara yang disurvei. Sedangkan menurut Central Connecticut State University (CCSU) setahun setelah laporan sebelumnya, posisi kita ada di urutan 60 dari 61 negara yang disurvei.

Sepertinya ada yang aneh kawan. Ibarat ranking di kelas, kita ini 'juara" dua dari belakang. Data yang ada di atas diambil 5-6 tahun yang lalu, kalau sekarang sudah mulai naik walau masih perlu perhatian juga sih. Mengutip hasil surveillance dari World Culture Index Score pada tahun 2018, posisi kita berada di urutan 17 dari 30 negara yang disurvei.

Kita perlu bersyukur karena sudah naik kelas ceritanya karena kemudahan akses dan peranti komunikasi, namun kita juga perlu ingat dan waspada mengenai tingkat pemahaman bacaan yang dibaca. Kalau merujuk laman komimfo, orang Indonesia gemar "mentelengi" atau menatap layar gawai selama sembilan jam sehari dan sering bercuap-cuap ria tanpa baca pesan sebelumnya. Kalaupun baca, yang jadi fokus utamanya malah judulnya saja tanpa membaca lengkap isinya.

Jadi tak perlu kaget bila hoax dan kawannya begitu menjamur di jagat maya. Tetapi jarang kali dibaca, hanya sekadar bagi saja dari grup sebelah. Jangankan kabar yang terang-terangan hoax, kabar yang benar pun jarang dibelai eh maksudnya dibaca. Pertanyaannya adalah "gawe opo?" (buat apa?) Kalau cuma berbagi sesuatu yang tidak jelas?

Saya teringat pesan dari Bu Afifah Afra tentang kesenjangan literasi kita di Jombang beberapa waktu lalu. Ada masa yang terlewat dari sebuah proses belajar masyarakat Indonesia kala itu. Idealnya, peradaban dikatakan maju bila melalui proses pembelajaran dari lisan, tulisan, lalu gambaran atau citra. Kebiasaan lisan sudah mulai kuat mulai dari awal kemerdekaan hingga medio 60an yang dipelopori oleh radio.

Dan seharusnya, setelah era lisan itu harusnya melewati era tulisan dimana kita sudah biasa membaca dan menuliskan apa-apa yang ingin disampaikan melalui media cetak, baik koran, majalah, komik, atau buku. Sayangnya itu terlewat karena adanya geger para elit politik kala itu yang jegal sana, jegal sini agar lawan jangan berkembang. Jadi mau nulis atau baca jadi merinding sendiri karena takut dirazia. Sehingga era ini terlewat dan langsung masuk era gambaran melalui kehadiran televisi dan kantor siaran utama, TVRI yang mulai lahir di tahun 1962 bertepatan dengan ASEAN GAMES tahun itu.

Setelah lepas dari pembatasan informasi di tahun 1998, Kita memasuki era baru yang sekarang kita sebut era digital. Sayangnya lagi kita ketinggalan salah langkah penting dalam belajar berupa budaya tulisan. Selama era yang terlewat kita belum siap mempelajari bagaimana bersikap dan bertindak pada sesuatu yang berbeda dari pemahaman kita. Bagaimana menelaah bacaan secara utuh dan bijak.

Di era saat ini, kita punya kebebasan berpendapat namun lupa berpendapat yang membebaskan diri dari kedunguan. Ketakutan kita di masa lalu pada sesuatu yang berbeda masih membekas sampai sekarang. Tak ayal bila kita sering debat kusir nirfaedah demi mencari pembenaran bukan kebenaran. Lalu bagaimana cara memutus mata rantai tersebut? Salah satu caranya adalah melek literasi.

Sebenarnya literasi itu apa sih?

Literasi memiliki pengertian yang cukup banyak. Menurut Najwa shihab, literasi kemampuan membaca data dan mengolahnya menjadi karya. Literasi tidak selamanya berputar tentang baca tulis semata, sebab literasi bersifat luas dan berkembang menyesuaikan keadaan. Kalau hanya baca tulis itu bukan literasi namun calistung alias baca tulis hitung. Dan aslinya literasi dan calistung itu beda jauh, kita ambil contoh membaca label pada film misal yang sedang hit saat ini, yaitu film Joker.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x