Abdul Malik
Abdul Malik penulis seni

penulis seni. tinggal di kebonagung, malang. blog: kebonagungadalahsurga.wordpress.com, ig:kebonagungadalahsurga2017. buku yang sudah terbit: dari ang hien hoo, ratna indraswari ibrahim hingga hikajat kebonagung

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

17 Penulis Membagi Refleksi mengenai Perdamaian Melalui "Jalan Lain Perdamaian"

12 Januari 2018   10:05 Diperbarui: 18 Januari 2018   08:12 562 2 1
17 Penulis Membagi Refleksi mengenai Perdamaian Melalui "Jalan Lain Perdamaian"
www.sinodegki.org

Resensi Buku

Judul: Jalan Lain Perdamaian

Refleksi Kolektif Penggiat Keragaman

Penulis:

Andreas Kristianto - Rm. Emanuel Prasetyono, CM - Bhante Nyana Virya - Pdt Natanael Sigit Wirastanto - Virgo Septo Anggoro, S.Si.Teol - Kristian Budikusuma - Pdt Agustina Manik, MTh -Pdt Simon Filantropa - Pdt. Em.Stefanus Semianta-Aan Anshori- Johan Avie - A. Khoirul Mustamir - Yoses Rezon Suwignyo - Pdt Kristanto  Budiprabowo - Pdt. Martin Krisanto Nugroho - Pdt Nicky Widyaningrum - Abdul Malik

Cetakan pertama: Oktober 2016

Tebal: xiv + 223 halaman

ISBN:978-602-0890-12-8

Penerbit:

Grafika KreasIndo, Jakarta untuk Program Kerja

Komisi Network dan Misi GKI Klasis Bojonegoro

Dokumentasi pribadi.
Dokumentasi pribadi.
TUJUH belas penulis membagi refleksi tentang perdamaian. Terkumpul 19 tulisan.Mereka berasal dari berbagai latar belakang agama: Kristen, Islam, Katolik, Buddha.Beberapa penulis  tidak melulu menulis topik sesuai agama yang dianutnya.U ntuk itu memang dibutuhkan keluasan wawasan dan relasi pergaulan lintas iman yang luas. 

Dapat dicatat antara lain: Pdt Natanael Sigit Wirastanto menulis Religius Beragama, Agama Yang Relijius. Interpretasi intisari Filosofi Jawa "memayu hayuning bawana" sebagai upaya memelihara keragaman dan kerukunan umat beragama (hal.30); Pdt. Martin Krisanto Nugroho, Belajar dari Pak Haji(hal. 201);Pdt Simon Filantropa, Bintang Tak Beradu Terang; Kerukunan Sunda Wiwitan.(hal.66).

Sebagian tulisan merupakan hasil studi kasus di lapangan.Sangat menarik untuk ditelaah. Dua Perempuan Lajang-Miskin-Tionghoa-Kristen; Kisah Mengejar Identitasoleh Aan Anshori (hal.80); Agama Menegara: Potret Pembajakan Kekuasaan Negara dan Masa Depan Syiah di Jawa Timuroleh A. Khoirul Mustamir (hal.111).

Pdt Agustina Manik, MTh, satu-satunya penulis perempuan di buku ini memiliki keyakinan bahwa perempuan mampu merawat keragaman dan menghadirkan perdamaian  dalam tulisannya Peranan Perempuan Merawat Keberagaman dan Mencegah Konflik Dampak Intoleransi (hal.59).

Disampul belakang buku ada endorsement dari Rachmi Diyah Larasati, Ph.D, Associate Professor and Director of Dance, Theatre Arts and Dance University of Minnesota-Twin Cities dan Prof.Peter Suwarno, Associate Director of the School of International Letter and Cultures at Arizona State University USA. Semakin menambah publikasi bahwa buku ini memang layak dibaca, dibeli dan dikoleksi.

Saya pribadi berkesempatan hadir dalam dua forum diskusi dan bedah buku yang membahas buku ini dengan antusias. Pertama Bedah Buku dan Pentas Seni Nusantara. Peringatan 7 tahun wafatnya KH Abdurrahman Wahid. Diadakan pada Sabtu, 14 Januari 2017 pukul 10.00 di Convention Hall Bukit Zaitun YPPI Batu Jl.Indragiri 5 Kel.Songgokerto. Menghadirkan narasumber: Pdt Roland M.Octavianus, Kh Nurbani Yusuf (sahabat Gus Dur), Gus Aan Anshori. Moderator: Haris el Mahdi. Testimoni oleh Dra. Hj Anisah Mahfudz, Dr.Pradana Boy ZTF, MA. Diselenggarakan oleh Gusdurian mBatu dan dihadiri sekitar 500 peserta. 

Kedua Bedah Buku Jalan Lain Perdamaian. Digelar di Student Center GMKI Surabaya Jl.Tegalsari 62 Surabaya, Jumat, 27 Januari 2017 pukul 19.00. Narasumber yang diundang: Gus Aan Anshori, Andreas Kristianto , Bradlee Nainggolan ( GMKI). Diselenggarakan oleh Gerakan Mahasiswa Kristen Indonesia, Cabang Surabaya dan dihadiri sekitar 30 peserta.

Beberapa hal yang dapat saya catat setelah mengikuti dua forum diskusi buku tersebut adalah:sosok Gus Dur masih menjadi tokoh pluralitas yang menjadi panutan dalam hubungan lintas iman. Penjualan buku disaat bedah buku masih diperlukan. Penerbit Grafika KreasIndo sebuah badan pelayanan dibawah naungan Badan Pekerja Majelis Klasis GKI sebaiknya membuka kerjasama dengan seluruh gereja untuk membuka kolportase. Agar buku-buku terbitan Grafika Kreasindo dapat lebih dekat dengan seluruh jemaat GKI. Perlu diadakan diskusi buku dengan menghadirkan 17 penulis dalam satu forum. Dan  buku ini akan menjadi semakin lengkap jika ada profil singkat dari tujuh belas penulis. Last but not least, apresiasi yang tinggi untuk Komisi Network dan Misi GKI Klasis Madiun yang telah menerbitkan buku Jalan Lain Perdamaian Refleksi Kolektif Penggiat Keragaman. Menerbitkan buku adalah sebuah tradisi yang patut diteladani. Proficiat.

Abdul Malik

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2