Mohon tunggu...
Koteka Kompasiana
Koteka Kompasiana Mohon Tunggu... Administrasi - Komunitas Traveler Kompasiana

KOTeKA (Komunitas Traveler Kompasiana) Selalu dibawa kemana saja dan tiada gantinya. | Koteka adalah komunitas yang didesain untuk membebaskan jiwa-jiwa merdeka. | Anda bebas menuliskan apapun yang berkaitan dengan serba-serbi traveling. | Terbentuk: 20 April 2015, Founder: Pepih Nugraha, Co-founder: Wardah Fajri, Nanang Diyanto, Dhave Danang, Olive Bendon, Gana Stegmann, Arif Lukman Hakim, Isjet, Ella | Segeralah join FB @KOTeka (Komunitas Traveler Kompasiana) Twitter@kotekasiana, Instagram @kotekasiana dan like fanspage-nya. Senang jika menulis di Kompasiana, memberi tag Koteka dan Kotekasiana di tiap tulisan anda! E-mail: Kotekakompasiana@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Event Komunitas Online Artikel Utama

Kotekatalk-111: Wonderful Indonesia "Kotekatrip 3- Purwakarta Istimewa"

14 Oktober 2022   07:00 Diperbarui: 14 Oktober 2022   11:11 421
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sabtu ini kita ke Purwakarta (lagi dan lagi) (Dok.Koteka)

Hi, everyone, apa kabar?

Masih sehat dan bahagia?

Sabtu lalu mimin sudah mengajak kalian jalan-jalan ke Bali, tepatnya di desa wisata Sudaji, Buleleng. Ada bapak KS. Zanzan sebagai founder dan owner dari OmUnityBali yang sudah banyak berkisah tentang gambaran pengembangan desa Sudaji. 

Bapak Zanzan yang sudah 21 tahun meninggalkan desa Sudaji, memutuskan untuk kembali ke kampung. Sudah banyak ilmu di bidang hospitality yang ditimbanya selama berada di hotel-hotel terkenal Indonesia. 

Di sana, pak Zanzan berpikir "Apa yang bisa dilakukan untuk desa?" Untuk mengetahui jawabannya, ia memutuskan untuk menyepi di gunung selama 33 hari. 

Meditasi membuahkan pikiran jernih. Ada ide yang dibawa pulang ke rumah. Betul, mengembangkan desa yang hijau gemah ripah loh jinawi menjadi tujuan wisata alam. 

Desa Sudaji, Suda yang artinya bersih atau holly dan Aji yang mempunyai makna knowledge atau kemampuan. Dan memang desa berubah dari tempat sampah menjadi tempat meditasi. 

Desa ini juga mengikuti lomba ADWI (Anugerah Desa Wisata Indonesia) yang diadakan kemenparekraf. Desa Sudaji masuk 50 besar. Bangga bukan? 

Tambah bangga karena kehadiran bapak menparekraf Sandiaga Uno  di desa. Nggak heran kalau ibu-ibu PKK Desa Sudaji nggak rela waktu bapak mentri pergi. Semua berebutan, berdesakan ingin selfie dengan mas mentri.

Guru yoga ini juga mengatakan bahwa desa ini sudah berencana untuk memasuki WTO UN. Master plannya sebagai DEVI, desa digital, desa virus lalu desa viral. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Event Komunitas Online Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun