Mohon tunggu...
Kompasianer Lombok
Kompasianer Lombok Mohon Tunggu... Penulis - Komunitas Kompasianer Lombok

Komunitas dari Kompasianer Lombok - KOLOM | Reaktivasi 30 Maret 2022, sekaligus sebagai tanggal ulang tahun | Join WAG KOLOM; bit.ly/LiveIGKOLOM | IG KOLOM; https://instagram.com/kolom_kompasianerlombok

Selanjutnya

Tutup

Seni Artikel Utama

Pelangi Warna dari Timur Edisi Mantai di Tanjung Luar Lombok

23 Oktober 2022   19:09 Diperbarui: 28 Oktober 2022   08:41 343
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Live IG KOLOM lancar dan tepat satu jam, jadi mulai bisa in frame. Yang ini, bareng anak-anak dan karya mereka. Dokumentasi pribadi

Tanjung Luar, NTB. Ahad pagi, 23 Oktober 2022, ujung timur pulau Lombok hangat. Matahari pagi membulat penuh. Pendar oranye-nya menyirami sepanjang perjalanan KOLOM menuju area dermaga lama, Pantai Tanjung Luar. 

Lukisan Miq Adi (paling kiri) diberikan sebagai apresiasi bagi tim KOLOM. Dokumentasi pribadi
Lukisan Miq Adi (paling kiri) diberikan sebagai apresiasi bagi tim KOLOM. Dokumentasi pribadi

Acara sinergi komunitas perupa dan KOLOM, 'Pelangi Warna dari Timur' (PWdT) akan segera mulai. Live Instagram dengan narasumber seorang Perupa dan Kaligrafer, Yunani Ahmad, juga akan dimulai tepat pukul delapan pagi.

Syukurlah, masih ada waktu menelusuri sebagian sisi kampung nelayan, tepatnya di sisi barat desa Tanjung Luar, Kabupaten Lombok Timur (Lotim). KOLOM pun berkesempatan merekam sisi lain desa, satu muara sungai di mana perahu-perahu nelayan parkir massal. 

Siluet Gunung Rinjani menjadi latar pagi berkabut di satu sudut desa Tanjung Luar. Dokumentasi pribadi
Siluet Gunung Rinjani menjadi latar pagi berkabut di satu sudut desa Tanjung Luar. Dokumentasi pribadi

Persiapan akhir rangkaian kegiatan, berlangsung di rumah salah seorang sesepuh pelukis. Miq Adi, panggilan akrab beliau, masih sempat menghidangkan senampan gelas-gelas berisi kopi panas.

Event kolaborasi ini sinergi dari Komunitas Seni Waktu, Serunih Gallery, Sanggar Arus Ide, Sanggar Naluri dan KOLOM. Dukungan sponsor dari satu yayasan yang giatnya menyasar anak-anak di daerah 3T  dan mama Laras, salah seorang wali dari siswa sanggar melukis. 

Pelukis yang hadir, diantaranya Komunitas Senine, Abah Yanto, Zaini Muhammad, 'keluarga pelukis' Mbak Ros bersama suami dan anak-anaknya, serta tentu saja Laras.

Mia Adi (paling kiri), Mahzan di depannya (Serunih Gallery), Miq Piyan (kaos hitam, Ketua Komunitas Seni Waktu), Abah Yanto (kupluk hitam). Dokumentasi pribadi
Mia Adi (paling kiri), Mahzan di depannya (Serunih Gallery), Miq Piyan (kaos hitam, Ketua Komunitas Seni Waktu), Abah Yanto (kupluk hitam). Dokumentasi pribadi

Yatim Piatu yang Berpenghasilan dari Lukisan dan Kaligrafi

"Saya mulai melukis di kelas tiga Tsanawiyah (setingkat SMP, pen). Zaman itu, sama sekali tidak mengenal apa itu kuas, canvas atau peralatan seni lainnya. Alat lukis utama saya adalah kapur tulis. Jika ingin lukisan awet, kapur tulis saya rendam lama. Ketika akhirnya karya saya mulai dibeli teman-teman sendiri, saya mulai melukis di media apa saja. Kayu, batu, apa saja," sebagian yang dikisahkan Yunani Ahmad, di rekaman Live Instagram yang berlangsung tepat selama satu jam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Seni Selengkapnya
Lihat Seni Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun