Mohon tunggu...
Kompasiana News
Kompasiana News Mohon Tunggu... Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana: Kompasiana News

Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana. Kompasiana News digunakan untuk mempublikasikan artikel-artikel hasil kurasi, rilis resmi, serta laporan warga melalui fitur K-Report (flash news).

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Artikel Utama

Pendidikan Indonesia akan Tanpa Tujuan jika Kekerasan Terus Ada

20 September 2020   04:10 Diperbarui: 20 September 2020   06:17 1031 18 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pendidikan Indonesia akan Tanpa Tujuan jika Kekerasan Terus Ada
ilustrasi kekerasan yang dialami oleh anak dari orangtua. (sumber: KOMPAS)

Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) sudah mendapat peringatan keras setelah terjadi kasus pembunuhan anak oleh orang tua yang kesulitan mengawasi saat belajar online.

Memang tidak mudah bisa membagi fokus antara tetap bisa mengajarkan anak selama belajar di rumah dengan kegiatan rumah tangga lainnya. Terlebih adanya kendala literasi digital bagi para orang tua.

Dari beragam kendala itulah, barangkali, telah membuat tekanan psikologis yang cukup besar bagi para siswa, guru, dan orang tua. Semua semua itu ada saling keterkaitan antara satu dengan lainnya.

Harapannya, tentu saja, ada eveluasi atas pola Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) yang mungkin terus berjalan sampai waktu yang belum bisa dipastikan.

Selain terjadinya kasus tadi, masih ada konten-konten menarik lainnya yang ada di Kompasiana dalam sepekan seperti ospek virtual hingga dampak PSBB di Jakarta bagi Daerah lainnya.

Inilah 5 konten menarik dan terpopuler di Kompasiana dalam sepekan:

1. Pembelajaran Daring (Sudah) Memakan Korban, Mau Tunggu Apalagi?

Nahas! Sulit sekali membayangkan bagaimana bisa orang tua membunuh anak kandungnya dan menguburnya sendiri karena kesal dan merasa anaknya itu sulit diajari dan susah diberitahu.

Kompasianer Nursalam melihat kasus tersebut sebagai bukti ketidaksiapan mental pasangan suami istri (pasutri) yang menikah dini.

Tidak semua orang tua mampu mendampingi anak-anak belajar di rumah dengan optimal karena harus bekerja atau pun tidak punya kemampuan sebagai pendamping belajar anak.

"Jangan sampai dan tidak boleh lagi Anda menunggu jatuhnya korban nyawa bocah-bocah malang lainnya hanya agar hati nurani Anda tergerak untuk serius melawan Covid-19," tulisnya. (Baca selengkapnya

2. Sudah Gak Zaman Melatih Kekuatan Mental Maba dengan Ngomel dan Bentak!

Mahasiswa baru membutuhkan pengenalan iklim akademik di perguruan tinggi agar dapat beradaptasi dengan lingkungan baru, bukan dibentak oleh senior-senior mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x