Mohon tunggu...
Kompasiana News
Kompasiana News Mohon Tunggu... Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana: Kompasiana News

Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana. Kompasiana News digunakan untuk mempublikasikan artikel-artikel hasil kurasi, rilis resmi, serta laporan warga melalui fitur K-Report (flash news).

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

55 Tahun Kompas hingga Sulitnya Mencari Pengganti Tukang Cukur

29 Juni 2020   03:48 Diperbarui: 29 Juni 2020   03:51 536 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
55 Tahun Kompas hingga Sulitnya Mencari Pengganti Tukang Cukur
interaktif.kompas.id

Tepat pada 28 Juni kemarin, Harian Kompas memasuki usia 55 setelah pertama kali terbit pada 1965 silam.

Usia 55 bukanlah usia muda bagi Harian Kompas. Mengarungi berbagai aral lintang peliputan hingga penerbitan menjadi catatan sejarah dari hari ke hari hingga akhirnya menjadi media informasi yang terus dipercaya oleh masyarakat.

Kompasianer Irwan Rinaldi Sikumbang menceritakannya, bagaimana Harian Kompas mengubah jalan hidupnya.

Selain mengenai 55 tahun Harian Kompas, ada juga kisah Kompasianer Rustian Al Ansori kesulitan cukur rambut lantaran langganannya menghilang entah ke mana.

Berikut kumpulan artikel menarik di Kompasiana yang sudah kami rangkum:

55 Tahun Harian Kompas, Sikap Moderat Membawa Selamat

interaktif.kompas.id
interaktif.kompas.id
Perkenalan saya dengan Kompas, bermula dari awal tahun 1970-an. Saya masih duduk di SD di kota kelahiran saya, Payakumbuh, Sumbar. Ayah saya yang membeli secara eceran. Berita olahraga menjadi kegemaran saya waktu itu.

Kemudian saat saya sudah di sekolah menengah dan pernah terpikir ingin jadi sastrawan, maka yang paling saya sukai adalah cerbung (sayangnya sudah lama Kompas tidak lagi ada cerbungnya), kemudian cerpen, puisi, dan kritik sastra.

Berikutnya sejak saya kuliah di Fakultas Ekonomi, Kompas menjadi referensi utama saya, karena memang memberikan porsi yang banyak untuk berita seputar ekonomi makro, manajemen, finansial, dan juga analisis ekonomi dari para pakar.

Kompas jugalah yang mengubah jalan hidup saya. (Baca selengkapnya)

Kesal karena Laranganmu Dilanggar?

dok. Amel Widya
dok. Amel Widya
Pernahkah kamu merasa kesal karena laranganmu dilanggar? Atau Pernahkah kamu menelan amarah karena perintahmu tidak dituruti?

Kalau kamu pernah mengalami hal ini, kamu perlus sadari kalai melarang ada strateginya.

Secara psikologis, melarang dengan menggunakan kalimat negatif justru dapat merangsang impuls dan respons yang berlawanan dengan larangan. Memerintah juga begitu.

Lalu bagaimana caranya? (Baca selengkapnya)

Mendidik Anak Itu Tidak Mudah, Inspirasi Siasat Bubur Manado

Grid.id
Grid.id
Sebagai keluarga dengan kondisi finansial yang tidak begitu bagus, tentu kami harus berpikir dan bekerja keras dalam membesarkan anak-anak.

Dengan keterbatasan finansial, kami tidak bisa bersandar kepada kekuatan materi. Yang bisa kami lakukan adalah bagaimana kami bisa membuat anak-anak kami bisa mandiri pada saatnya. Keterbatasan finansial tidak boleh menjadi penghalang untuk mendidik dan membekali mereka.

Karenanya, harus ada nilai-nilai yang ditanamkan kepada anak-anak sejak dini. Apa saja? (Baca selengkapnya)

Peran Istri Klopp Akhiri Kutukan "You'll Never Win Again" Liverpool

Liverpool Premier League Champion 2019/20 | sportinglife.com
Liverpool Premier League Champion 2019/20 | sportinglife.com
Setelah 30 tahun lamanya akhirnya Liverpool berhasil menjuarai liga paling bergengsi di tanah Inggris, Premier League.

Ada banyak pihak yang memiliki peran dalam keberhasilan The Reds meraih trofi. Bahkan seorang istri dari Juergen Klopp, Ulla Sandrock, pun turut berperan.

Apa peran tersebut? (Baca selengkapnya)

Sulitnya Mencari Pengganti Tukang Cukur Langganan di Tengah Pandemi

Ilustrasi Potong Rambut di Barbershop Langganan (Dokumentasi Rustian Al Ansori)
Ilustrasi Potong Rambut di Barbershop Langganan (Dokumentasi Rustian Al Ansori)
Saya mendatangi barbershop langganan saya di jalan Batin Tikal, Air Ruai, Kecamatan Pemali, Kabupaten Bangka. Tukang cukurnya saya kenal bernama Adi. Tapi ketika saya tiba, tempat yang dijadikan barbershop itu sudah tutup.

Saya mencoba mencari informasi, namun tidak ada yang tahu. Pemilik tempat juga tidak tahu apakah Adi mencari tempat yang baru.

Dua bulan lalu saya terakhir memangkas rambut di barbershop Adi. Ia sempat mengakui selama pandemi penghasilan turun drastis. Pelanggan banyak yang enggan datang di masa pandemi Corona.

(Baca selengkapnya)

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x