Mohon tunggu...
Kompasiana News
Kompasiana News Mohon Tunggu... Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana: Kompasiana News

Akun ini merupakan resmi milik Kompasiana. Kompasiana News digunakan untuk mempublikasikan artikel-artikel hasil kurasi, rilis resmi, serta laporan warga melalui fitur K-Report (flash news).

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Artikel Utama

[Populer dalam Sepekan] Perihal 3 Periode Masa Jabatan Presiden | Kampanye Membaca | Wanita dan Puber Kedua

8 Desember 2019   05:21 Diperbarui: 8 Desember 2019   12:02 232 4 0 Mohon Tunggu...
[Populer dalam Sepekan] Perihal 3 Periode Masa Jabatan Presiden | Kampanye Membaca | Wanita dan Puber Kedua
ilustrasi anggota dewan. (sumber: Kompas)

Wacana atas perubahan sistem masa jabatan Presiden lagi-lagi mendapat perhatian publik. Setelah usulan 7 tahun lama jabatan hanya satu periode, kini masa jabatan Presiden diusulkan bisa 3 periode.

Atas wacana tersebut, Presiden Joko Widodo akhirnya angkat bicara soal usulan memperpanjang masa jabatan presiden menjadi tiga periode.

Sejak awal, sudah saya sampaikan, saya ini produk dari pemilihan langsung. Sehingga, saat itu ada keinginan untuk amendemen, jawaban saya, apakah bisa amendemen dibatasi untuk urusan haluan negara, jangan melebar ke mana-mana," kata Jokowi.

Apalagi, tulis Kompasianer Thamrin Dahlan, soal Amandeman UUD 45 yang memicu perdebatan panjang  bersebab tidak terlalu bermakna di bahas ditengah kesibukan upaya meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Selain topik berikut, masih ada artikel menarik lainnya yang populer dalam sepakan ini, seperti saran untuk Mas Nadiem untuk membuat siswa senang membaca hingga kiat menghadapi puber kedua.

Berikut 5 artikel terpopuler di Kompasiana dalam sepekan:

1. Presiden Jokowi Memang Pantas Murka Soal Tiga Periode

Tujuan diadakannya Pemilu adalah tetap ujungnya untuk kesejahteraan rakyat. Apalagi dengan adanya wacana penambahan masa jabatan Presiden yang semula 2 periode menjadi 3 periode.

Menurut Kompasianer Thamrin Dahlan, sebenarnya tidak juga bisa dipersalahkan ide-ide tersebut asalkan didasari niat baik memperbaiki sistem pemilu.

"Perlu diteliti secara ilmiah apakah 4 kali penyelenggaraan pemilu langsung sejak tahun 2004 oleh rakyat telah menimbulkan perpecahan bangsa dengan segala korbannya," lanjutnya.

Jadi, wajar saja jika Presiden Jokowi sampai sampai mengatakan 3 hal yang mengangkut atau menyerang dirinya secara pribadi. (Baca selengkapnya)

2. Mas Menteri, Tolong Kampanyekan Membaca untuk Kesenangan

Bermula dari utas yang dibuat Kompasianer Ade Kumalasari tentang pentingnya tangga baca untuk siswa di Twitter mendapat respon yang baik dari warganet.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x