Kompas.com
Kompas.com

Kompas.com merupakan situs berita Indonesia terlengkap menyajikan berita politik, ekonomi, tekno, otomotif dan bola secara berimbang, akurat dan terpercaya.

Selanjutnya

Tutup

Keamanan Pilihan

Tenda Oranye, Burung Hantu, Sapu Bersih, hingga Bad Boys, Geng Penjahat Jalanan yang Meresahkan

12 Juli 2018   14:05 Diperbarui: 12 Juli 2018   14:19 497 0 2
Tenda Oranye, Burung Hantu, Sapu Bersih, hingga Bad Boys, Geng Penjahat Jalanan yang Meresahkan
Polisi menangkap CBM, salah satu anggota kelompok kejahatan jalanan Badboy yang biasa beroperasi di Jakarta Utara.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembegalan dan penjambretan yang terjadi di Ibu Kota meresahkan warga. Tak jarang, korbannya mengalami luka, bahkan kehilangan nyawa.

Dari serangkaian penyelidikan, polisi mengungkap sejumlah kelompok penjahat jalanan yang terkait dengan aksi tersebut, mulai dari geng "tenda oranye", geng "burung hantu", geng "sapu bersih", hingga yang terbaru, kelompok jambret yang menamakan diri mereka geng "bad boys". 

1. Tenda oranye

Sindikat jambret berjuluk tenda oranye terungkap dari penangkapan pelaku penjambretan Dirjen Bina Konstruksi Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Syarief Burhanudin yang terjadi di kawasan Kota Tua, Jakarta Barat, pada Minggu (24/6/2018) lalu.

Kapolres Metro Jakarta Barat Kombes Hengki Haryadi mengatakan, ada dua pelaku dalam kasus tersebut, yakni A dan F.

Adapun A ditangkap di rumahnya di kawasan Teluk Gong pada Jumat (29/6/2018), sedangkan F tewas ditembak polisi karena melawan saat hendak ditangkap.

Baca juga: 3 Begal Komplotan Tenda Oranye yang Ditembak Mati Positif Narkoba

Hengki menyampaikan, penangkapan terhadap A membuka tabir mengenai adanya sindikat penjambret yang disebut bernama tenda oranye. 

A dan F disebut tercatat sebagai anggota dari sindikat yang disebut bermarkas di kawasan Teluk Gong itu.

Seperti F, anggota yang tergabung dalam sindikat tenda oranye umumnya berstatus sebagai residivis.

Polisi mengungkap kasus penjambretan seorang pedagang lumpia yang dilakukan oleh anggota komplotab Tenda Orange di Mapolres Metro Jakarta Barat pada Rabu (4/7/2018).
Polisi mengungkap kasus penjambretan seorang pedagang lumpia yang dilakukan oleh anggota komplotab Tenda Orange di Mapolres Metro Jakarta Barat pada Rabu (4/7/2018).

Adapun modus yang digunakan oleh sindikat itu yakni menjambret korban dengan mengendarai satu unit sepeda motor atau lebih.

Hengki mengatakan, setiap kelompok penjambret yang tergabung dalam sindikat tenda oranye dapat melakukan aksi penjambretan hingga lima kali sehari.

Setelah melakukan aksinya di berbagai wilayah di sekitar Jakarta, mereka biasanya akan berkumpul di markasnya guna menyerahkan hasil jambretannya.

Baca juga: Polisi Tembak Mati Anggota Tenda Oranye yang Jambret Pedagang Lumpia

Dihubungi terpisah, Kanit Krimum Polres Jakarta Barat AKP Rulian Syauri mengatakan, melalui serangkaian pengembangan hingga Kamis (12/7/2018), polisi telah mengamankan 7 anggota geng tenda oranye.

"Jadi total ada 7 yang kami amankan dan tiga di antaranya MD (tewas)," ujar Rulian, Kamis.

Ia mengatakan, saat ini jajaran Polres Jakarta Barat tengah mengejar pimpinan sindikat yang telah diketahui identitasnya.

2. Geng burung hantu

Di Jakarta Selatan, polisi mengungkap keberadaan komplotan pelaku begal di Bundaran Pondok Indah yang menamakan dirinya sebagai "geng burung hantu".

Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Indra Jafar mengatakan, komplotan pelaku begal itu disebut geng burung hantu karena kerap beraksi lewat dini hari.

"Geng burung hantu karena dia biasanya (beraksi) dini hari, jam 03.00, subuh," ujar Indra saat merilis kasus pembegalan di Mapolres Metro Jakarta Selatan, Kamis (5/7/2018).

Indra mengatakan, komplotan begal itu sudah beberapa kali menjalankan aksinya.

Baca juga: Geng Burung Hantu, Komplotan Begal di Pondok Indah yang Beraksi Lewat Dini Hari

Menurut Indra, para pelaku begal itu biasanya menjalankan aksi dengan membawa celurit buatan sendiri. 

Celurit tersebut digunakan untuk mengancam para korban. Jika korban melawan, begal bisa melakukan apa pun untuk melumpuhkan korban.

Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Indra Jafar saat merilis kasus pembegalan di wilayah Jakarta Selatan di Mapolres Metro Jakarta Selatan, Kamis (5/7/2018).
Kapolres Metro Jakarta Selatan Kombes Indra Jafar saat merilis kasus pembegalan di wilayah Jakarta Selatan di Mapolres Metro Jakarta Selatan, Kamis (5/7/2018).

Penangkapan komplotan begal itu bermula saat warga melaporkan percobaan pencurian di salah satu rumah di kawasan Cipete, Jakarta Selatan, Selasa (3/7/2018).

Polisi langsung meluncur ke lokasi dan menggagalkan upaya pencurian oleh DB. 

Saat diperiksa, DB menyebutkan identitas komplotannya. Polisi kembali melakukan penyelidikan hingga menangkap empat tersangka lainnya.

Baca juga: Kali Pertama, Ilmuwan Ketahui Burung Hantu Bisa Poligami

Dari lima tersangka yang sudah ditangkap, dua di antaranya, WR dan TA, merupakan tersangka yang membegal sepeda Rp 35 juta milik Robertus Soutwell Bougie Hartono di Bundaran Pondok Indah pada 30 Juni 2018.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2