Mohon tunggu...
Kompas.com
Kompas.com Mohon Tunggu...

Kompas.com merupakan situs berita Indonesia terlengkap menyajikan berita politik, ekonomi, tekno, otomotif dan bola secara berimbang, akurat dan terpercaya.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Dua Maskapai AS Hentikan Kerja Sama dengan Asosiasi Senjata

25 Februari 2018   16:15 Diperbarui: 25 Februari 2018   16:45 0 0 0 Mohon Tunggu...
Dua Maskapai AS Hentikan Kerja Sama dengan Asosiasi Senjata
Reef Buehler (4) bergabung dengan orangtuanya dan yang lainnya dalam unjuk rasa untuk memprotes aturan senjata di depan gedung pengadilan Broward County Federal, Jumat (17/2/2018), di Fort Lauderdale, Florida, Amerika Serikat. (AFP/Rhona Wise)

Dua perusahaan maskapai penerbangan Amerika Serikat telah bergabung dengan sejumlah perusahaan lain untuk memutuskan hubungan dengan Asosiasi Senjata Nasional (NRA), menyusul penembakan di sekolah di Florida.

Maskapai United Airlines dan Delta Airlines telah memutuskan tidak lagi memberikan potongan harga bagi anggota NRA.

"United menginformasikan kepada NRA, kami tidak akan lagi menawarkan pitingan harga untuk rapat tahunan mereka dan kami meminta agar NRA mengapus informasi tentang kami dari situs web mereka," tulis United Airlines dalam akun Twitter-nya, Sabtu (24/2/2018).

"Delta mengubungi NRA untuk memberi tahu mereka, kami akan mengakhiri kontrak tarif diskon perjalanan. Kami akan meminta agar NRA menghapus informasi tentang kami dari situs web mereka," tulis Delta Airlines.

Kedua perusahaan tersebut menerbangkan lebih dari 300 juta penumpang setiap tahunnya.

Pembunuhan yang menewaskan 17 orang di Florida itu memicu debat pengendalian senjata di AS.

Para murid yang selamat dalam insiden penembakan di sekolah memainkan peranan penting untuk mendesak perubahan peraturan tentang senjata di AS.

Sejumlah perusahaan yang terkait dengan lobi senjata AS menghadapi seruan boikot. Aktivis juga membanjiri perusahaan mitra NRA dengan komentar di media sosial bertagar #BoycottNRA.

Baca juga : Ketika Trump Mendengarkan Curhat Orangtua Korban Penembakan di Sekolah

Tersangka dalam serangan di Florida bernama Nikolas Cruz (19). Dia dilaporkan terobsesi dengan senjata dan membeli senapan semi otomatis secara ilegal pada tahun lalu, ketika berusia 18 tahun.  Senjata itu digunakan Cruz dalam penembakan di sekolah.

Selain dua maskapai besar di AS, perusahaan lain yang memutuskan hubungan dengan NRA yaitu Enterprise Holdings, Hertz, perusahaan asuransi Chubb, Symantec, Allied Van Lines dan North American Van Lines, MetLife Inc, dan First National Bank of Omaha.
Apa respon NRA?

NRA, yang mengklaim memiliki lima juta anggota, tidak merespon permintaan untuk memberikan tanggapan mengenai dampak boikot tersebut.

NRA mengatakan, orang yang marah terhadap penembakan tersebut harus fokus pada penyelewengan dalam penegakkan hukum.

Kamis lalu, Kepala eksekutif NRA Wayne LaPierre menyebut "para oportunis" menggunakan tragedi 14 Februari di Florida untuk memperluas pengendalian senjata dan menghapus hak memiliki senjata di AS.

"Mereka benci NRA. Mereka membenci amandemen kedua. Mereka benci kebebasan individu," katanya.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x