Mohon tunggu...
Acek Rudy
Acek Rudy Mohon Tunggu... Konsultan - Palu Gada

Entrepreneur, Certified Public Speaker, Blogger, Author, Numerologist. Mua-muanya Dah.

Selanjutnya

Tutup

Humor Pilihan

Admin Kompasiana Mendiskreditkan Hobi Suami?

18 September 2022   05:59 Diperbarui: 18 September 2022   06:05 264 28 22
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Admin Kompasiana Mendiskreditkan Hobi Suami? (Diolah Kompasiana dari Pexels)

Engkong pernah marah besar di Kompasiana gegara admin mengulik topil "kekerasan di sekolah berasmara berasrama." Dan kali ini adalah giliran acek yang akan unjuk gigi.

Admin terbukti mendiskreditkan kaum suami atas topil terbaru mereka -- "Hobi Suami Harus Seizin Restu Istri?"

Implikasi judul semacam itu berpotensi menimbulkan dugaan bahwa "para lelaki memiliki hobi yang berbahaya, hingga perlu diawasi oleh istri."

Kalau tidak percaya, mari kita bedah lebih dalam lagi. Cobalah lihat defenisi versi KBBI. Hobi adalah "sebuah kesenangan istimewa yang dilakukan di saat senggang."

Jadi, kesimpulan selanjutnya adalah:

1. Kesenangan istimewa harus melalui restu istri.
2. Saat senggang harus di bawah pengawasan istri.

Jadi sudah pasti topil kali ini emang nihil maskulinitas. Segala kesenangan istimewa suami, semua waktu senggang suami emang harus di bawah pengawasan istri.

Saya membayangkan para suami yang mau bobok-bobok siang harus atas restu istri. Padahal durasinya hanya lima menit. Kalau berada di dalam WC terlalu lama, pintu akan digedor-gedor. Lagu "Halo-halo Bandung" pun belum cukup satu stanza.

Mau nongkrong dengan teman, takada selembar duit di dompet. Semua diambil istri dan hanya disisakan selembar kertas yang bertuliskan "restu istri." Amsiong...

Ini baru defenisi pertama. Belum lagi jika "kesenangan istimewa" suami juga harus mendapatkan izin istri.

Apa kesenangan istimewa suami? Bermacam-macam tentunya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humor Selengkapnya
Lihat Humor Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan