Mohon tunggu...
Acek Rudy
Acek Rudy Mohon Tunggu... Konsultan - Palu Gada

Entrepreneur, Certified Public Speaker, Blogger, Author, Numerologist. Mua-muanya Dah.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

15 Pepatah Tiongkok Kuno Menjelang Imlek 2022

28 Januari 2022   08:49 Diperbarui: 28 Januari 2022   09:00 287 18 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
15 Pepatah Tiongkok Kuno Menjelang Imlek 2022 (greatnesia.com)

Imlek adalah telah dirayakan sejak ribuan tahun lamanya. Menandai pergantian tahun baru Tionghoa yang biasanya jatuh antara akhir januari hingga pertengahan Februari.

Imlek juga dikenal dengan sebutan Festival Musim Semi. Saat dimana leluhur Tionghoa merayakan berakhirnya musim dingin dan mulai menanam.

Makna imlek banyak. Bukan hanya sekadar perayaan. Menyatukan keluarga dalam keberagaman, menjaga keutuhan, dan menyatakan ikrar untuk hidup yang lebih baik.

Makna imlek didasari oleh warisan leluhur serta tradisi kunonya. Semuanya masih terjaga hingga kini. Jadi, tidaklah lengkap jika imlek hanya dirayakan tanpa mendengarkan pesan-pesan para leluhur.

Untuk itulah, penulis menyertakan 15 pepatah China kuno yang masih relevan hingga kini.

1. Badai membentuk akar pohon yang lebih dalam dan kuat

Makna: Dalam hidup, manusia senantiasa menghadapi kesulitan. Semakin besar masalah yang dihadapi, semakin terlatihlah diri kita. Belajar dari kesalahan demi kesalahan dan memperbaikinya akan membentuk pribadi yang tegar.

2. Ingatlah apa yang perlu diingat, lupakanlah apa yang perlu dilupakan, ubah apa yang bisa diubah, dan menerima apa yang tidak bisa diubah

Makna: Hendaknya seseorang melakukan hal-hal yang bermanfaat dalam hidup. Menyiasati keadaan sesuai dengan hakekatnya. Tidak cepat menyerah, namun jangan juga selalu memaksakan kehendak.

3. Lebih baik menyalakan lilin daripada mengutuk kegelapan

Makna: Jangan pernah menyesali apa yang sudah terjadi. Daripada duduk berdiam diri, tempuhlah usaha-usaha untuk memperbaiki, meskipun itu dimulai dari langkah kecil.

4. Seekor burung berkicau bukan karena ia memiliki jawaban, ia hanya ingin berkicau saja

Makna: Seyogyanya kita tidak mendengarkan setiap perkataan. Ada kalanya kita perlu mengabaikan gunjingan dari orang-orang yang tidak bijaksana tanpa harus bersikap marah.

5. Di tengah kekalahan, ada kemenangan. Di dalam kesedihan ada kegembiraan. Keberuntungan sejati adalah mampu untuk mengatasi baik dan buruk sesuai hakikatnya

Makna: Seyogyanya setiap manusia harus lebih bijak melihat diri dan keadaannya. Tidak perlu jatuh dalam kesedihan, tidak perlu juga larut dalam euforia kemenangan. Karena pada akhirnya segala sesuatu itu tidaklah abadi.

6. Setiap orang berjodoh dengan pengetahuan, tapi orang yang mengejar jodoh adalah mereka yang bodoh

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan