Mohon tunggu...
Rudy Gunawan
Rudy Gunawan Mohon Tunggu... Numerolog

Pemegang Rekor MURI sebagai NUMEROLOG PERTAMA di INDONESIA. Member of IPSA (Indonesian Professional Speakers Association). Enterpreneur, Speaker, Author, Numerologist.

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Mengapa Orang Indonesia Jago Bulutangkis?

18 Maret 2021   04:57 Diperbarui: 18 Maret 2021   07:49 874 37 22 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa Orang Indonesia Jago Bulutangkis?
Mengapa Orang Indonesia Jago Badminton? (sumber: indosport.com)

Aku adalah korban perundungan orangtua sendiri. Sebabnya selalu dipaksa menjadi pemain badminton handal. Sedari kecil sudah dimasukkan sebagai anggota PB. Avanti. Bukan karena berbakat. Persisnya koneksi KKN.

Di pusat pelatihan (yang tak serius) ini, diriku lebih banyak merenung. Bercita-cita menjadi pemain layangan kelas dunia, apa daya belum ada cabang olahraga resminya. Bola ditepuk meleset. Mata masih terus memandang ke atas genteng. Siapa tahu ada layangan melengket.

Nasib terbalik dengan sepupu yang masih tinggal serumah. Ia adalah pemain sepak bola berbakat. Pernah diundang PSM untuk audisi. Apa daya Engkong marah-marah;

"Haiya, tidak ada pemain bola terkenal Indonesia, waaaa..." Ujarnya sambil misuh-misuh.

Itulah sebabnya aku diberi nama Rudy. Papa ingin aku bisa seperti dia. Bukan impian yang tidak masuk akal. Papa bilang orang Indonesia seharusnya jago-jago badminton. Layaknya Rudy Hartono (bukan Gunawan).

Rudy Hartono (sumber: kompas.com)
Rudy Hartono (sumber: kompas.com)
Apakah memang benar demikian?

Memang prestasi Indonesia di bidang olahraga ini cukup presitisius. Sebutkan saja nama-nama pemain terkenal. Mulai dari duo minion. Kevin dan Marcus yang milenial hingga Alan dan Susi Susanti yang barusan ada filmnya.

Menjawab pertanyaan mengapa orang Indonesia jago badminton, mari kita mulai dari pendapat ahlinya. Potongan wawancara ini saya kutip dari sumber (vice.com). Isinya tentang wawancara Abdul Manan Rasudi ke salah satu tokoh badminton terkenal Indonesia, Chrstian Hadinata.  

Koh Chris, demikian nama panggilannya adalah spesialis ganda putra dan campuran. Prestasi di All England terasa kecil dengan kiprahnya di dunia bulutangkis internasional.

Ia mampu berpasangan dengan siapa saja. Mulai dari Ade Chandra, Lius Pongoh, Retno Kustijah, Atik Jauhari, Imelda Wiguna, Ivana Lie, Icuk Sugiarto hingga Liem Swie King.

Hasilnya hanya satu: Gelar juara (hampir) di setiap pertandingan!

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
VIDEO PILIHAN