Mohon tunggu...
Rudy Gunawan
Rudy Gunawan Mohon Tunggu... Konsultan - Numerolog

Pemegang Rekor MURI sebagai NUMEROLOG PERTAMA di INDONESIA. Member of IPSA (Indonesian Professional Speakers Association). Enterpreneur, Speaker, Author, Numerologist.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

3 Alasan Mengapa Harus Ikut Blogshop bersama KPB dan Tribun-Timur.com, Menulis Artikel Politik yang Bernas dan Wawas

4 Februari 2021   12:16 Diperbarui: 4 Februari 2021   12:42 357 25 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
3 Alasan Mengapa Harus Ikut Blogshop bersama KPB dan Tribun-Timur.com, Menulis Artikel Politik yang Bernas dan Wawas
Blogshop Bersama KPB dan Tribun-timur.com: Menulis Artikel Politik yang Bernas dan Mawas (Sumber: Properti KPB)

Uda Zaldy Chan, baru saja "ngepol." Sebabnya ia mengulik sebuah artikel dengan judul "Menyigi Ulang Keberadaan "The Power of Beuaty" dalam Politik." Untungnya ia hanya menulis, dan sedang tidak ngomong politik, kalau tidak maka "ngompol" namanya. 

Menurut pengakuannya, di awal tahun 2019 ia pernah terlibat dengan tulisan-tulisan politik di Kompasiana. Akan tetapi, karena nyawanya tidak berjumlah sembilan, akhirnya ia mengubah karakternya menjadi "Sang Gondrong yang Melo."

Uda Zaldy sukses. Dengan begitu banyaknya rima dan kosakata yang dikuasainya, ia berhasil mengukuhkan diri sebagai Nominator Best in Fiction, Kompasiana Awards 2020.

Apa yang dirasakan patut juga diungkapkan. Banyak orang yang berpikiran seperti diri Zaldy Chan ini. Tidak mau masuk ke dalam ranah politik, karena ngeri-ngeri sedap.

Hal yang sama juga dibedah oleh Kompasianer Ign Joko Dwiatmoko. Baginya penulis kanal politik, macam Elang Salamina, Fery W, Susy Haryawan, Arnold Adoe, Yon Bayu, dan lain sebagainya adalah tipe manusia yang;

"Bermental Wani mumbul, wani ajur. Berani populer tidak takut hancur karena tulisannya."

Lebih lanjut, Mas Joko mengakui dirinya sebagai penulis "cemen, beraninya menulis tentang receh-receh di kanal yang sepi-sepi yang lebih adem dan ayem tentrem."

Baca juga: Tidak Siap Populer dengan Menulis Artikel Politik

Nah, apa yang disebutkan oleh Mas Joko Dwiatmoko ini juga dirasakan oleh ku. Bedanya, kalau Mas Joko memilih jalan adem-ayem, diriku lebih memilih kanal yang juga ngeri-ngeri sedap, yaitu 'kamasutra" (dan angka tentunya).

Namun, bedanya kanal Kamasutra lebih bersifat umum dan tidak menohok langsung kepada pelakunya. Sementara kanal politik itu tidak jarang pakai demosntrasi jurus jet-kune-do. Salah sedikit, bisa kena pasal KUHP.

Mimin pun ngeri-ngeri sedap. Sebabnya kanal yang paling populer di Kompasiana ini bagaikan mendulang berlian di tengah lumpur penuh buaya. Di satu sisi menjadi sumber 'viewers,' di sisi lain salah sedikit, kaki lenyaplah sudah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan