Mohon tunggu...
Rudy Gunawan
Rudy Gunawan Mohon Tunggu... Numerolog

Pemegang Rekor MURI sebagai NUMEROLOG PERTAMA di INDONESIA. Member of IPSA (Indonesian Professional Speakers Association). Enterpreneur, Speaker, Author, Numerologist.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Menyembuhkan Virus Temperamental yang Mematikan

9 Februari 2020   18:29 Diperbarui: 10 Februari 2020   18:50 313 12 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menyembuhkan Virus Temperamental yang Mematikan
Ilustrasi Temperamental.(Thomas Northcut via kompas.com)

"Eh.... Elu jangan macam macam ya.. Gua Sumpahi elu hancur sekeluarga."

Mohon maaf, tulisan singkat diatas hanya sebuah narasi tanpa ekspresi. Menunjukkan kata yang mungkin keluar, jika amarah sudah dilanggar. Pernahkah kita marah, sehingga melupakan siapa diri kita yang sebenarnya? Yang jelas. penulis sering mengalaminya. Jika emosi telah terganti dan penyesalan datang menanti, maka sudah saatnya diri membatin.

Sikap yang suka meluapkan emosi atau temperamental, adalah sebuah penyakit jiwa yang paling sering melanda manusia. Bagaikan virus flu yang datang menyerang pada saat daya tahan tubuh sedang merenggang. Tapi, dampak dari virus temperamental ini, sesungguhnya tak terkira. Meskipun, selalu berharap agar virus ini dapat hilang dengan parasetamol biasa.

Namun, jika segala sesuatu menjadi tidak tertata, virus temperamental ini dapat berubah menjadi virus Corona yang mendunia. Sebagai contoh, kejadian yang menimpa seorang polisi di jalan tol Angke, Jakarta. Polisi malang itu dicekik oleh seorang lelaki yang ditilang. Kejadian ini kemudian menjadi viral di media sosial. (Sumber)

Mungkin karena sedang tidak enak hati, sang lelaki kemudian nekat menyerang aparat kepolisian. Entah apakah disesali, yang pasti kemarahan telah berubah menjadi virus mematikan yang membutuhkan upaya lebih dalam penanganan.

Oleh sebab itu penting untuk memahami bagaimana virus ini bekerja dan bagaimana cara menanggulanginya. Meskipun tergolong penyakit jiwa, ternyata ada penjesan medis terkait bagaimana seseorang terjangkit virus ini. Salah satunya adalah Diabetes. 

Dikatakan bahwa penyakit Diabetes menyebabkan ketidakseimbangan kadar gula pada tubuh dapat menyebabkan ketidakseimbangan serotonin dalam otak. Akibatnya, sesorang menjadi lebih agresif, kebingungan, mudah emosi, marah berlebihan dan bahkan serangan panik.

Selain itu, masih ada beberapa jenis penyakit yang dikatakan dapat menyebabkan sikap temperamental. (Sumber)

***

Melihat seseorang marah membabi buta, membuat diri menjadi miris. Perasaan kasihan, sedih, tegang bercampur menjadi satu, bagaikan sedang menonton drama seri bermutu.

Namun jika kita yang menjadi sasaran amukan, maka ceritanya bisa berbeda. Drama seri mengharukan akan berubah menjadi film silat yang memalukan. Aneh tapi Nyata...

Nah, penulis akan memberikan beberapa tips untuk membantu kita menghadapi seseorang yang sedang marah.

Bersikap Empati.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x