Mohon tunggu...
Toto Priyono
Toto Priyono Mohon Tunggu... Liberal Javanese People

Bagi saya, hal yang paling mengecewakan sempitnya pengetahuan, "Intuisionisme". Tertarik dengan : Filsafat Romantisisme, Sosial-Budaya, Sastra dan Politik

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Sikapi Semua Dengan Tiarap

16 Juli 2019   12:27 Diperbarui: 16 Juli 2019   18:58 0 0 0 Mohon Tunggu...

Seperti keresahan yang terus menerus asyik untuk diratapi. Banyak manusia kini sedang galau, mengapa ada saja kekhawatiran di dalam dirinya sendiri? Tentang rindu badan kurus atau rindu dengan penampilan ya tidak katrok-katrok sangat setiap harinya.

Namun kenyataannya sebagai manusia begini, haruslah untuk begitu, dunia memang begitu dan begitu saja, tanpa kompromi dan seharusnya tanpa "apa" yang harus dipikiri manusia. Namanya juga hidup dan masih manusia, pikir memikiri seperti sudah menjadi takdir yang harus dijalani.

Layaknya hirarki di dalam perusahaan itu sendiri. Semua orang tidaklah saling dukung mendukung satu sama lain. Tidak mungkin kini yang menjadi bawahannya menurut strukture perusahaan di dorong untuk lebih pintar dari dirinya, selama dia masih kurang puas dengan apa yang telah dicapainya.

Ruang perusahaan merupakan ruang gelap, mereka satu sama lainnya tidak mudah ditebak, tetapi apa yang dapat di tangkap dari ruang gelap mereka? Tentu adalah arah mereka, dimana semua menginginkan aman dibalik ruang kerja mereka, menikmati status quo dan sedikit menyikut bila terancam.

Berada di dalam ruang krumunan perusahaan atau ruang-ruang sosial lainnya jika ingin selamat memang tiarap. Bukan dia tidak harus maju, tidak! Hanya saja untuk maju perlu dengan strategi kapan dia harus berdiri. Terkadang berdiri terlebih dahulu melihat suasana mendukung atau tidak ada kalanya memang penting.

Disini pembaca situasi menjadi apa diri menjadi sangat menentukan. Seolah menjadi pengetahuan yang sudah terbukti, ruang perusahaan adalah ruang kapasitas, siapa dan berlaku untuk apa, disinilah yang harus diketahui. Perusahaan bukan ajang ujuk gigi, atau unjuk bakat apa pun, seperti yang telah banyak orang duga sebelumnya, dia "perusahan" adalah ruang mekanik yang teratur.

Entah apa yang mau akan dikata berikutnya, seolah menjadi seni diruang mekanik, itu tidak akan mulus terjadi. Ini merupakan tatanan, ini bukan sirkus siapa yang lebih menarik dia yang layak, tetapi ini merupakan bidikan siapa pantas untuk lebih layak membidik dan mengenai sasaran. Tentang harapan yang terlalu tinggi, dalam mekanisasi, ketinggian khanyal mimpi yang sama sekali tidak rasional.

Akhirnya bingkai dari semua kecerdasan yakni kecerdasan emosional dalam tatanan sosial kehidupan. Kesan pertama dalam "eksistensi" memang itu perlu, namun pada akhirnya hanya cukup tahu, ada tembok besar yang dicipatakan dari proses mekanik yang tidak dapat mencair begitu saja.

Dunia dan tetap adalah dunia, dia mewujud bukan pada prosesi kebatianan, hanya catatan kecil mekanikal yang ketika mereka terbentur akan saling membenturkan diri pada akhirnya. Jean Paul Satre tentang "orang lain adalah neraka" inilah secarik bentuk mekanikal yang terjadi, nyata dan benar-benar ada.

Diruang obrolan yang berkermun diselah-selah sepertiga sore, kopi, dan bahan orbrolan yang menghampiri. Ungkapan orang lain adalah neraka tersimpan, namun enyahlah itu dalam angapan. Yang jika terus disadari neraka itu diciptakan oleh dirinya sendiri.

 Nyatanya semua yang ada pada dunia mekanik adalah anggapan, tidak lain hanya perkara dia nyaman atau tidak nyaman dengan mereka, dan mereka nyaman atau tidak nyaman bersama dia. Perkara sempit yang membuat jengah tentu karena tingkah laku yang tidak susuai dengannya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x