Mohon tunggu...
KOMENTAR
Puisi

Seribu janji untuk diri......

31 Desember 2010   19:20 Diperbarui: 26 Juni 2015   10:06 57 0

Hari ini......1 Januari......seperti tahun-tahun sebelumnya......seluruh dunia seakan-akan merayakan juga Hari Ulang Tahun ku.  Sejak aku remaja, aku merasakan sensasi yang lain di Hari Jadi ku ini.  Sensasi kemeriahan yang teramat terasa kemeriahannya.

Tanpa terasa....umur ku menyentuh kepala empat.  Semua kemeriahan itu menular di setiap hal yang aku lakukan.  Bertitel tiga gelar,  sukses karir, istri cantik dan baik, anak-anak yang menyenangkan hati, dan segala nikmat dunia lainnya.

Namun ....semakin kurasa.....semakin ada yang hilang dari umur ku ini.......

Hari ini......seperti tahun-tahun sebelumnya......kemeriahan seluruh dunia seakan turut merayakan Hari Jadi ku.

Namun .....aku merasa sunyi dalam kemeriahan kali ini.

Apa yang terjadi dengan diriku ?

Pesta perayaan telah berlalu......Jam di dinding menunjukkan pukul  02.00 WIB. Tamu-tamu telah pulang, kado menumpuk di ruang kerjaku. Dan aku duduk termangu di teras belakang. Serasa ada yang hilang.....aku kehilangan sensasi kemeriahan perayaan tahun ini sejak selepas magrib.

Aku berfikir keras mengingat penyebab hilangnya sensasi ini. Namun tak dapat kutemukan jawabannya.

Saat ini......pukul 03.00.....aku berjanji ......jika aku dapat menemukan kembali sensasi kemeriahan perayaan ini , maka aku akan :

-. Menjaga kemeriahan perayaan ini sampai batas waktuku.

-. Memperhatikan ibu dan ayah ku lebih baik lagi.

-. Memperhatikan istri dan anak-anak ku lebih baik lagi.

-. Memperhatikan mereka yang bekerja padaku lebih baik lagi.

-. Memperhatikan mereka yang tidak mampu lebih baik lagi.

-. Memperhatikan........bla...bla...bla......

Demikianlah janjiku pada diri sendiri.  Selesai aku mengikrarkan janji hati ini......ada suara berbisik di Qolbu.....Bukankah itu semua janji yang engkau ingkari setahun yang lalu  ????!!!

KEMBALI KE ARTIKEL


LAPORKAN KONTEN
Alasan