Mohon tunggu...
KOMENTAR
Dongeng

Kembalinya Sabdo Palon Pamomong Tanah Jawa

20 Juni 2014   22:47 Diperbarui: 20 Juni 2015   02:58 1670 0

Ini nukilan kisah dari beberapa sastra Jawa lama. Kepada para pembaca diperingatkan untuk TIDAK MEMPERCAYAI cerita ini. Silahkan para pembaca menikmati atau mengernyitkan dahi, silahkan pembaca menyanggah atau mengkritisi, tapi jangan menabur caci agar tidak menuai maki. Kisah ringkas ini saya dengar dari tetangga saya yang lebih tua yang masa kecilnya juga seorang penggembala kerbau seperti saya. Dia mendengar kisah ini dari orang-orang tua sebelumnya yang mungkin  juga melakoni menjadi penggembala di masa kecilnya. Berikut kisah ringkas tersebut. Alkisah di penghujung kejayaan kerajaan Majapahit bersamaan dengan berkembangnya agama Islam di tanah Jawa, sang Pangeran Raden Patah mendirikan kesultanan di Demak. Raja tua terakhir Majapahit, Prabu BraWijaya ke Lima pergi menyingkir hingga penghujung timur pulau Jawa, Blambangan yang sekarang dikenal dengan nama BanyuWangi didampingi dua abdinya Sabdo Palon dan Noyo Genggong. Sunan KaliJaga anggota Wali Sanga termuda penasehat Raden Patah yang ikut mengislamkan tanah Jawa menyusul sang Prabu BraWijaya ke Lima ke Blambangan. Sunan Kalijaga membujuk sang Prabu untuk kembali ke istana Majapahit tetap menjadi sesepuh yang dihormati. Dialog yang alot antara Sunan Kalijaga dengan Prabu Brawijaya ke Lima tidak berhasil membujuk sang prabu untuk kembali, namun berhasil meyakinkan Prabu Brawijaya ke Lima untuk memeluk agama Islam. Prabu Brawijaya ke Lima lalu mengajak abdinya Sabdo Palon untuk ikut memeluk agama Islam. Sabdo Palon kecewa dengan sang Prabu Brawijaya yang bersedia memeluk agama Islam dan dia menolak untuk ikut memeluk agama Islam. Dia mengingatkan sang Prabu Brawijaya ke Lima bahwa dia, Sabdo Palon adalah pemomong para Raja di tanah Jawa. Sudah 2000 tahun lebih 3 tahun dia hidup dan menjadi pemomong para Satria Jawa hingga menjadi Raja ganti berganti. Tentu seorang yang sudah hidup 2000 tahun lebih bukan dari jenis manusia, tapi dari kebangsaan jin. Dia adalah sosok Semar sang pamomong satria-satria yang dimasukkan ke dalam kisah pewayangan Jawa adopsi dari kisah Ramayana dan Mahabharata dari tanah India. Karena kekecewaannya Prabu Brawijaya ke Lima yang dimomongnya terakhir ini masuk agama Islam dan menyebarnya Islam ke seantero tanah Jawa, dia memilih untuk moksa, menghilang menjadi Samar antara ada dan tiada di tanah Jawa. Sebelum menghilang Sabdo Palon bersumpah akan kembali ke tanah Jawa 500 tahun lagi dari saat itu, tahun Jawa - Saka dengan sengkala (kode sastra Jawa) getir, Sirno Ilang Kertaning Bumi (Musnah Hilang Kemakmuran Dunia) yang bertepatan dengan sekitar tahun 1478 masehi. Sabdo Palon memberitahukan tanda-tanda sosial dan tanda-tanda alam yang akan muncul di jaman kembalinya nanti. Setelah 500 tahun agama Islam yang dianut Prabu brawijaya ke Lima akan menyebar bahkan seluas nusantara. Namun Islam hanya menjadi baju yang menempel di raga sedangkan ajarannya sudah tidak merasuk ke dalam jiwa. Para pemimpin Islam hanya fasih di mulutnya tapi rusak perbuatannya, tamak kepada harta dan kenikmatan duniawi, tega mencuri kekayaan negara dan berbicara bohong menjadi-jadi. Kehidupan rakyat tampak berkecukupan harta benda tapi banyak yang mengeluhkan sulitnya hidup, serasa lebih baik mati. Dan tanda alam yang akan terlihat adalah meletusnya gunung Merapi dengan muntahan abu dan lahar ke arah barat. Sabdo Palon akan kembali ke tanah Jawa adalah untuk bertugas kembali sebagai seorang pemomong. Setelah 500 tahun tanah Jawa akan memunculkan kembali seorang Satria yang akan menjadi momongannya. Sang Satria ini akan mengawali membawa kembali kemakmuran dan kejayaan bangsa Jawa Nusantara dan akan mengusung kembali ajaran Budi. Budi pekerti yang luhur akan menjadi hal yang utama yang akan ditanamkan sebagai landasan dalam meraih kemakmuran dan kejayaan negara. Sabdo Palon akan kembali tentu bukan di alam nyata, tetapi sebagai bangsa Jin dia akan muncul kembali di alam gaib, alam maya. Bersama pasukan Jin dan Lelembut, Sabdo Palon akan membantu perjuangan sang Satria momongannya di dunia maya, mempengaruhi seluruh manusia yang hidup di nusantara dengan kata-kata dan cara yang tidak dapat dibayangkan oleh Prabu Brawijaya ke Lima. Sang Satria yang sebelumnya bukan siapa-siapa tidak dikenali muncul tiba-tiba dan dengan cepat termasyhur ke seantero Nusantara. Penggambaran lain tentang sang Satria dituturkan dia menjalani masa kecil yang sulit dan menderita, tinggal di rumah di pinggir kali yang di timurnya adalah kaki gunung Lawu dan kali Bengawan. Wajahnya selalu tersenyum bak Krisna tapi wataknya tegas seperti Baladewa. Caranya berpakaian dan penampilannya tidak layaknya Satria calon Raja tapi bersahaja seperti rakyat jelata. Pergi ke sana kemari tanpa dikawal pasukan, mengalahkan tanpa mempermalukan orang lain, dan sakti, mampu, tanpa perlu ajian, nama besar keturunan maupun kepangkatan. Kegembiraannya adalah mengurai dan menyelesaikan permasalahan rakyatnya yang dalam kesulitan. Rakyat lama menunggu dan mencari sosok Sang Satria, begitu dia muncul diresmikan sebagai calon pemimpin, segera seorang pemuda berjenggot menyatakan mendukungnya. Selesai menyatakan sumpahnya untuk kembali 500 tahun lagi dan membabarkan tanda-tanda jaman kapan dia kembali dan ciri-ciri calon momongannya Sabdo Palon segera menghilang moksa dari hadapan Prabu Brawijaya ke Lima. Demikian sekelumit kisah ringkas yang saya dengar. Ini hanya dongeng orang Jawa di pelosok desa. Para terpelajar tentu akan mengatakan banyak kesalahan di dongeng ini dibandingkan kitab-kitab sastra aslinya, maklum hanya kisah lisan yang disampaikan temurun dari gembala tua kepada gembala yang lebih muda. Sekarang sudah tahun 2014, telah berlalu 500 tahun dari sumpah Sabdo Palon, jaman dimana katanya dia akan kembali. Mohon para pembaca jangan mencari-cari kemiripan pertanda-pertanda jaman dalam kisah di atas dengan situasi dan kondisi negeri saat ini. Sekali lagi ini hanya dongeng, JANGAN DIPERCAYAI. Dongeng pengantar tidur untuk orang tua yang mengharapkan jaman sukaria, siapa tahu muncul di dalam mimpi menjadi nyata. Salam Tulisan saya yang lain: http://sosbud.kompasiana.com/2014/06/20/buruk-muka-bercermin-bersama-667805.html http://sosbud.kompasiana.com/2014/06/26/senjata-kunta-sudah-dilepaskan-669524.html

KEMBALI KE ARTIKEL