Mohon tunggu...
KOMENTAR
Bisnis Pilihan

Catatan Kecil Kejadian Investasi Cipaganti

28 Juni 2014   20:54 Diperbarui: 18 Juni 2015   08:23 382 0

Tawaran investasi dari Cipaganti atau lebih tepatnya Koperasi Cipaganti ini sudah menarik perhatian saya sejak saya masih kuliah di Bandung sekitar tahun 2005 an. Bahkan hingga terakhir saya lihat penawaran yang sama sekitar satu tahun yang lalu di salah satu pameran investasi, saya masih saja melirik tawaran dari Cipaganti ini. Saking menariknya saya sempat terpikir untuk menjual mobil saya dan menginvestasikan uangnya ke Cipaganti.


Yang menarik perhatian saya dari tawaran investasi ini karena ada nama besar "Cipaganti" dibelakang penawaran ini. Cipaganti adalah nama perusahaan besar yang bergerak di bidang travel dan transportasi. Menitipkan investasi kepada sebuah perusahaan besar bagi saya seperti menitipkan sebuah masa depan yang cerah.


Dan saya yakin bahwa ke 8700 nasabah yang dananya “menguap” tersebut juga dimotivasi bahwa dana investasi mereka di simpan di tempat yang terpercaya, yakni Cipaganti. Nilai minimal investasi 150 juta (media massa ada yang menyebutkan 100 juta) bukanlah nilai yang kecil. Bahkan dari total dana yang digelapkan sang direktur sebesar 3,2 Triliun jika dibagi rata ke 8700 mitra maka ada sekitar Rp. 367.816.091,954 per orang. Jumlah investasi yang menakjubkan.


Program kemitraan investasi Cipaganti ini dimulai dari tahun 2002 dengan return minimal 1,4% per bulan untuk 1 tahun kemitraan kerjasama hingga 1,7% per bulan untuk 4 tahun kemitraan kerjasama, dengan besaran profit tetap selama kerjasama dilakukan. Setiap nasabah atau mitra kerjasama akan mendapatkan bilyet giro sebanyak 12 lembar untuk pencairan selama 12 bulan.


Sebagian orang mengira bahwa sebuah investasi sudah dianggap aman manakala tertulis secara hitam di atas putih dalam surat perjanjian yang resmi terikat dalam akte notaris. Namun apalah guna secarik kertas perjanjiaan saat uang sudah melayang.  Saat kehendak Sang Kuasa sudah ditetapkan dan semua usaha manusia tidak membuahkan hasil sesuai harapan.


Jadilah Investor Pintar


  • Pelajari bisnis yang akan Anda danai tersebut. Tidak perlu mempelajari secara teknis terkecuali Anda akan ikut terjun sebagai pengelola, namun pelajari bagaimana operasional bisnis tersebut dijalankan. Bagaimana pihak manajemen menggunakan uang mereka dan bagaimana pihak manajemen mendapatkan profit, dan bagaimana pihak manajemen mengelola jalannya bisnis. Kita harus pelajari seluk beluk bisnis tersebut.

KEMBALI KE ARTIKEL