Mohon tunggu...
KOMENTAR
Cerpen

Sebuah Nama Penyelamat

16 Januari 2014   10:59 Diperbarui: 24 Juni 2015   02:47 36 0

Suatu pagi, seorang pria tersesat di dalam kostannya sendiri. Ia mencari jalan atas kegelisahan dan kebingungan hidupnya. Masalah hidupnya begitu berat sehingga ia begitu payah memikulnya. Ia memutar otak, mencari celah sekecil mungkin yang bisa ia lewati. Segala cara telah ia lakukan, namun tak kunjung ia temukan jalan keluar.

Setelah sekuat tenaga melawan masalahnya, akhirnya ia memutuskan untuk menyerah saja. Rasa putus asa telah meraja di hati dan pikirannya. Tubuhnya sama sekali tak menyangkal bahwa ia telah kalah.

Ia mencari seutas tali, menggantungnya tinggi-tinggi di atas pintu dan melingkarkan simpul tali itu di lehernya.

Ia siap menyambut kematian.

Di tengah badai yang berkecamuk dalam dirinya, tiba-tiba ia teringat sebuah nama: Dara. Ia teringat sebuah janji yang pernah ia ucapkan dulu bahwa ia akan mempersembahkan sebuah cincin emas untuk Dara sebagai cincin pernikahan. Batinnya mengerjap. Dengan sekejap akal sehatnya kembali pulih. Batinnya bertanya-tanya, "apa yang sedang aku lakukan?" Ia menyadari kebodohannya sendiri dan cepat-cepat turun dari panggung kematian.

Sebuah nama telah menyelamatkan nyawanya pagi itu.

KEMBALI KE ARTIKEL