Mohon tunggu...
KOMENTAR
Puisi

Kopi, Malam dan Kamu

3 Agustus 2020   01:42 Diperbarui: 3 Agustus 2020   03:36 21 3

Di bawah atap langit
Kopi buatanmu masih terasa di ingatan
Sedangkan, rindu mengepul bersama harapan
Temu kita  mekar tergantung paket internetan

Aku rapuh
Bila kau umbar romantismu di sucinya auratmu
Menyapaku dengan belahan dada manjamu
Atau menitipkan desahan di telingaku
Dikala malam semakin larut

Namun, jangan kira aku patuh
Sepotong puisi yang kuhidangkan dalam rapuhku
Biarlah menjadi pelepas rindu di bibirmu atau selimut hangat di atas tubuhmu

KEMBALI KE ARTIKEL