Mohon tunggu...
William Giovanni
William Giovanni Mohon Tunggu... Penulis - Financial Services and Tech Enthusiast

| Financial Services and Tech Enthusiast | Investor Saham dan SBN Ritel (yang Masih Belajar) |

Selanjutnya

Tutup

Foodie Pilihan

Menelusuri Cikini, Makanan Nikmat Inilah yang Kutemukan

30 Desember 2021   21:18 Diperbarui: 30 Desember 2021   21:26 140 5 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Saat mendengar kata "Cikini", tentunya akan banyak orang yang familiar dengan salah satu makanan legendaris. Ya, Bubur Cikini yang berada di parkiran, restoran KFC. Beberapa tahun lalu, saya sempat mencobanya. Ada makanan lain, yang perlu dicoba saat berada di Cikini.

Pada kesempatan kali ini, saya kembali datang ke daerah Cikini. Kali ini pada momen akhir pekan dan libur Natal. Berlangsung acara #KPKGerebek Jajanan UMKM Bareng KPK pada Sabtu, 25 Desember 2021.

Setelah sekian lama, dikarenakan pandemi. Syukurlah acara #KPKGerebek bisa berlangsung. Hal yang unik, karena setiap Kompasianer diberikan keleluasaan dalam mencoba, berbagai jenis makanan yang dijual oleh pedagang UMKM. 

Dokpri
Dokpri
Tidak jauh dari pintu keluar Stasiun Cikini, terlihat ada seorang pedagang siomay. Konon kabarnya, siomay Cikini merupakan salah satu makanan legendaris, sudah berjualan di gerobak sejak lama. 

Pada gerobak tertulis, Siomay Mas Nur Cikini. Saya menanyakan jenis siomay yang dijual, ternyata menggunakan ikan tenggiri. Seporsi siomay terdiri dari enam pcs, bisa didapatkan dengan merogoh kocek sebesar Rp15.000

Dokpri
Dokpri
Saya memilih perpaduan siomay, kentang, dan otak-otak. Saat menyantap siomay, saya dapat merasakan "rasa ikan", dipadukan dengan bumbu kacang kecap manis.

Usai menyantap siomay, langit mulai mendung dan gerimis. Saya terpikirkan mencoba makanan dengan kuah hangat, kebetulan suasana udara mulai dingin. Setelah berjalan menelusuri jalanan dengan seorang Kompasianer. Sampailah saya berhenti di gerobakan mie ayam, bernama Bakmi Roxy.

Saat melihat-lihat daftar menu, saya memutuskan pesan Mie Ayam Pangsit dengan minuman Es Teh Tawar. Berhubung tadi sudah menyantap siomay, saya hanya memesan satu porsi yang dibagi dua dengan seorang Kompasianer. 

Saya menyaksikan prosesi pembuataan mie ayam yang cukup seru dan menarik. Agar mie dapat terpisah, mie beberapa kali dilemparkan ke atas dari saringan. Lalu, kembali ditangkap kembali. Saat melihatnya, saya semakin tidak sabar untuk dapat segera makan. Tidak lama berselang, pesanan saya diantarkan ke meja. 

Dokpri
Dokpri

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Foodie Selengkapnya
Lihat Foodie Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan