Mohon tunggu...
Ko In
Ko In Mohon Tunggu... Mendengar, bersama cari solusi

Berikan senyum pada dunia, gembirakan orang karena tidak sedikit orang yang berat beban hidupnya.

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Pancasila Itu Lima, Bukan Satu Dua Apalagi Tiga atau Empat

1 Juni 2020   12:03 Diperbarui: 1 Juni 2020   12:05 26 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pancasila Itu Lima, Bukan Satu Dua Apalagi Tiga atau Empat
Lambang Negara (foto:koin)

Lima sila dalam Pancasila itu merupakan satu kesatuan utuh. Mencomot atau mengambil salah satu atau beberapa sila saja, dengan alasan sebagai penyemangat atau inspirasi dalam menghadapi wabah atau kesulitan ekonomi seperti saat ini jelas kurang tepat. Masing-masing sila dari Pancasila itu saling melengkapi, menjiwai dan mendasari serta didasari.

Pancasila itu seperti bangun piramida. Nilai ketuhanan dalam sila pertama mendasari sila kedua, ketiga, keempat dan kelima. Demikian juga  sila kedua tentang kemanusiaan didasari oleh nilai-nilai ketuhanan. Sekaligus mendasari nilai tata lehidupan secara komunal dalam persatuan. Mendasari perilaku yang hikmat, bijaksana dalam musyawarah mufakat dan mendasari keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Demikian seterusnya saling mendasari dan didasari sehingga menjadi bangun yang kokoh sebagai warga negara dengan pribadi-pribadi yang berkarakter. Percaya diri, memiliki sikap adil, demokratis, menjaga keutuhan atau persatuan bangsa dan kemanusiaan. Tanpa melupakan nilai-nilai ketuhanan yang merupakan citra atau gambaran sempurna tentang mahluk hidup.

Memahami nilai-nilai Pancasila itu mesti utuh dalam konteks lima sila. Bukan sila per sila, yang boleh mengambil satu atau beberapa sila dalam implementasi di kehidupan sehari-hari.  Menghilangkan salah satu sila, sama artinya merusak bangun kehidupan dan kebiasaan, adat-istiadat masyarakat Indonesia atau Nusantara yang  sudah berlangsung berabad-abad lalu.

Pancasila semacam way of life atau pandang hidup bangsa yang digali dan dicari oleh Bapak bangsa Indonesia, Bung Karno. Beliau dengan rendah hati mengatakan dirinya bukan yang pencipta Pancasila tetapi sekedar penggali yang menemukan nilai-nilai Pancasila. Nilai-nilai tersebut sudah ada di di bumi dan kehidupan masyarakat Indonesia sejak lama.

Soekarno dalam upaya memberi landasan kokoh bagi negara dan bangsa mencoba merumuskan nilai-nilai yang ada di masyarakat. Sehingga ketemu lima sila sebagai esensi kehidupan bermasyarakat, bernegara dan berbangsa. 

Terjadi proses dialogis intelektual dalam dirinya  saat berusaha merumuskan nilai-nilai kehidupan sosial, bermasyarakat, bernegara. Bung Karno seperti resah berusaha menemukan apa dan harus seperti apa dasar dari sebuah negara yang merdeka dan berdaulat. Karena merumuskan lima sila dari Pancasila bukannya sebuah proses abrakadabra.

Ada kegelisahan intelektual yang membuatnya memeras lima sila menjadi Trisila. Bapak bangsa kita ini memang terkenal memiliki sifat ingin tahu yang besar dan haus akan berbagai ilmu serta pengetahuan. Sehingga beliau menemukan esensi dari semua nilai-nilai dalam Ekasila yaitu Ketuhanan.

Semua muara bersumber, berawal dan akan kembali kepada Nya. Namun bukan Bung Karno jika mampu mempetakkan dan meletakkan kembali nilai-nilai kehidupan yang universal dalam porsinya masing-masing. Lewat sila-sila yang ada di Pancasila, sebagai satu kesatuan utuh dalam menjalani kehidupan tata sosial bermasyarakat antar sesama manusia dan bangsa atau negara. Bukan Trisila atau Ekasila tetapi Pancasila.

Pancasila (foto:ko in)
Pancasila (foto:ko in)
Manakala admin Kompasiana mengajukan pertanyaan dalam Topik Pilihan bertemakan Menghadapi Situasi Sulit dengan Berpegang Pada Pancasila kemudian Kompasianer diminta memilih mana yang menginspirasi dan tepat untuk menjadi pedoman pada masa seperti ini.

Merupakan ajakan yang kurang tepat atau kurang pas. Sebab melaksanakan ajaran Pancasila itu tidak dapat dilakukan hanya dengan menjalankan atau memilih satu dua sila. Atau empat sila dari lima sila, sebagai pilihan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN