Mohon tunggu...
Ko In
Ko In Mohon Tunggu... Mendengar, bersama cari solusi

Berikan senyum pada dunia, gembirakan orang karena tidak sedikit orang yang berat beban hidupnya.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Ketika Seorang Ibu Resah dengan Vape yang Mirip Ballpoint

11 November 2019   00:48 Diperbarui: 11 November 2019   00:48 0 1 0 Mohon Tunggu...
Ketika Seorang Ibu Resah dengan Vape yang Mirip Ballpoint
(sumber:id.aliexpress.com)

Seorang ibu mengungkapkan kekhawatiran atau keresahannya dengan keberadaan rokok elektrik atau yang lebih dikenal dengan vape. Salah satu alasannya karena alat tersebut saat ini bentuknya bermacam-macam, ukurannya kecil bahkan ada yang menyerupai ballpoint. Sehingga jika disalah gunakan akan memberi dampak yang tidak baik bagi anak-anak.

Keresahan tersebut disampaikan oleh seorang ibu yang anaknya masih duduk di bangku SMP. Salah satu teman anaknya kedapatan membawa vape. Kemudian membujuk teman-temannya termasuk adik kelasnya untuk mencoba menghisap vape yang mengeluarkan aroma harum.

Ini terungkap dalam workshop Pengurangan Bahaya Tembakau dan Upaya Berhenti Merokok Dalam Perspektif Farmasi dan Kesehatan Publik, akhir pekan (9/11/2019). Masih dalam rangka pertemuan Asian Young Pharmacists Group (AYPG) Leadership Summits 2019 yang digelar oleh KABAR (Koalisi Indonesia Bebas TAR) di Yogyakarta.

Kekhawatiran tersebut wajar karena alat tersebut dibuat untuk membantu para perokok yang ingin berhenti atau mengurangi kebiasaan merokok. Sehingga di dalam alat tersebut masih terdapat kandungan nikotin walau jumlah atau kadarnya jauh lebih sedikit jika dibandingkan dengan rokok berbahan dasar utama tembakau.

Merokok memicu kanker (sumber:dok pribadi)
Merokok memicu kanker (sumber:dok pribadi)
Dalam rokok elektrik, tidak ada pembakaran tembakau. Sebagaimana yang terjadi pada rokok kretek dan filter dimana pembakaran tembakau menghasilkan Tar yang menghasilkan berbagai senyawa karsinogenik yang dapat memicu kanker.

Namun vape atau rokok elektrik tersebut disalah gunakan oleh anak-anak yang notabene usianya belum 17 tahun. Kekhawatiran orang tua beralasan dengan adanya vape sebab dalam alat tersebut ada yang mengandung nikotin. Sedikit atau banyaknya kadar nikotin dapat diatur sesuai keinginan pengguna.

Sang emak. Eh, sang ibu. Dalam workshop yang lebih banyak dihadiri perempuan. Berharap pemerintah mengeluarkan aturan atau regulasi terkait dengan penggunaan vape. Hal tersebut terkait penyalahgunaan vape oleh anak-anak. Apalagi ada zat nikotin dalam vape. Walau kandungan nikotin dapat diatur sesuai keinginan pemakai. Jumlahnya pun tidak sebanyak di rokok kretek atau rokok filter.

Namun jika anak-anak sampai menggunakan ada kekhawatiran dapat menggangu kesehatan dan bukannya tidak mungkin adiktif terhadap nikotin. Padahal tujuan awal alat ini untuk mengurangi ketergantungan terhadap nikotin dengan mengurangi jumlah kadar nikotin yang dihisap oleh pecandu rokok. Dalam usahanya untuk mengurangi ketergantungan terhadap nikotin atau berhenti sama sekali dari membakar tembakau lewat aktivitas merokok.

(sumber: h8tv.com)
(sumber: h8tv.com)
Selain rokok elektrik, terdapat produk serupa yang tingkat resiko terkait dengan kesehatan tubuh masih lebih baik dibandingkan dengan rokok bakar . Ada nikotin tempel yang bentuknya seperti koyo atau produk pemanas tembakau, yang juga mengeluarkan asap tetapi bukan dari hasil pembakaran.

Nikotin inhaler dan permen karet nikotin, produk tersebut dibuat untuk mengurangi ketergantungan terhadap nikotin lewat membakar tembakau atau merokok. Membakar tembakau akan menghasilkan TAR.
TAR, ketik kata tersebut di mesin pencari makan akan muncul banyak penjelasan yang dapat mendukung pemahaman lebih jauh tentang bahaya TAR buat tubuh.

Dalam sesinya Dr. Amaliya dari Universitas Padjadjaran Bandung menjelaskan dimana sebagian masyarakat masih mempercayai zat yang paling berbahaya dari rokok yang dibakar adalah nikotin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x