Mohon tunggu...
Klinik Atlantis
Klinik Atlantis Mohon Tunggu... Tenaga Kesehatan - Klinik Atlantis adalah Klinik Umum yang Berkualitas di Medan

Klinik Atlantis adalah Klinik Umum yang berkualitas di Medan. Kami memiliki Laboratorium, alat-alat medis terlengkap, terbaik, terbaru dan modern serta mempunyai Dokter Umum dan Dokter Spesialis terlengkap seperti Dokter Kulit dan Kelamin, Dokter Jantung, Dokter Penyakit Dalam, Dokter Urologi, Dokter Bedah, Dokter THT-KL, Dokter Patologi Klinik, Dokter Psikiater, Dokter Keluarga dan Dokter Gigi.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

Mengenal Atelophobia, Gangguan Kecemasan dan Ketakutan

23 September 2021   09:32 Diperbarui: 23 September 2021   09:35 85 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mengenal Atelophobia, Gangguan Kecemasan dan Ketakutan
dok. Klinik Atlantis

Apa itu atelofobia?

Atelophobia adalah ketakutan akan ketidaksempurnaan. Ini adalah jenis fobia spesifik, gangguan kecemasan yang ditandai dengan ketakutan yang terus-menerus dan berlebihan terhadap suatu objek atau situasi. Dengan atelophobia, individu cenderung takut akan segala jenis ketidaksempurnaan dalam hidup mereka. Ini adalah bentuk ekstrim dari perfeksionisme, yang menyebabkan berbagai gangguan psikologis seperti penilaian diri yang negatif, kecemasan, stres, ketidakmampuan, harga diri rendah, dan depresi. 

Orang dengan atelophobia dapat menetapkan tujuan yang tidak realistis untuk diri mereka sendiri, menghindari atau tidak menyelesaikan tugas atau tantangan tertentu yang dapat membuat mereka melakukan kesalahan, dan mungkin terobsesi dengan kesalahan yang sebelumnya mereka buat atau pikir mungkin mereka buat. Karena penilaian diri yang konstan dan evaluasi diri yang negatif, individu dengan atelophobia sering memperkuat rasa takut mereka tidak cukup baik.

Apa saja gejala atelofobia?

Ada banyak gejala emosional, mental, dan fisik atelophobia. Gejala atelophobia tertentu biasanya akan muncul dalam keadaan tertentu yang memicu atelophobia seseorang. Gejala umumnya tidak terkendali dan tampaknya dapat mengambil alih pikiran seseorang. Gejala emosional mungkin termasuk kekhawatiran terus-menerus, ketakutan yang luar biasa, ketidakmampuan untuk menangani konflik ringan, kelelahan, dan pengalaman emosional negatif, seperti kemarahan, lekas marah, kesedihan, kekecewaan, kecemasan, atau panik.

Orang dengan atelophobia juga dapat menunjukkan gejala kognitif, seperti ketidakmampuan untuk fokus pada apa pun selain dari ketakutan mereka, detasemen emosional dari orang lain, harga diri rendah, mencari kepastian terus-menerus, kekecewaan ekstrim atas kesalahan yang dapat diabaikan, pandangan hidup pesimis, kecenderungan untuk menetapkan standar yang tidak realistis untuk diri mereka sendiri, dan kepekaan yang menonjol terhadap kritik.

Seringkali emosi dan kondisi mental ini dapat memicu gejala fisik, seperti berkeringat, napas cepat, detak jantung meningkat, dan mulut kering. Hasil tambahan mungkin termasuk gangguan tidur, perubahan nafsu makan, dan kegelisahan.

Bagaimana atelophobia didiagnosis dan diobati?
Karena penyebab pasti atelophobia mungkin disebabkan oleh kombinasi faktor, diagnosis oleh profesional kesehatan mental dapat mencakup berbagai teknik. Diagnosis umumnya didasarkan pada riwayat medis, sosial, dan keluarga seseorang. Selain itu, penilaian gejala dan wawancara individu sering digunakan untuk mengklasifikasikan diagnosis sesuai dengan pedoman yang ditetapkan oleh Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders, yang saat ini dalam Edisi ke-5 (DSM-5).

Dalam beberapa kasus, pemeriksaan fisik, tes laboratorium (misalnya, tes darah dan sampel urin), dan pencitraan otak dapat dilakukan untuk menyingkirkan penyakit lain yang dapat mempengaruhi kesehatan mental seseorang atau yang mengakibatkan gejala yang mirip dengan atelophobia (misalnya, penyakit kejiwaan, kanker yang mempengaruhi otak, dan trauma baru-baru ini). Orang dengan atelophobia mungkin juga memiliki penyakit kesehatan mental lain yang hidup berdampingan, seperti depresi, gangguan obsesif-kompulsif, atau gangguan terkait zat dan kecanduan. Untuk mengelola kondisi terkait dengan tepat, evaluasi menyeluruh dari profesional kesehatan mental sangat penting.

Perawatan atelophobia biasanya tergantung pada tingkat keparahan kondisi dan riwayat medis individu. Biasanya, perawatan atelophobia melibatkan perubahan gaya hidup, psikoterapi, dan obat-obatan. Modifikasi gaya hidup mungkin termasuk mengurangi kafein, meningkatkan latihan fisik, dan melatih perhatian melalui meditasi atau yoga. Perubahan ini dimaksudkan untuk membantu mengurangi gejala emosional, mental, dan fisik atelophobia dengan meningkatkan fokus dan produktivitas, serta mendorong mekanisme koping yang positif dan kesehatan serta kebugaran secara keseluruhan.

Pilihan psikoterapi biasanya melibatkan terapi pemaparan (ET) atau terapi perilaku kognitif (CBT) di bawah pengawasan profesional kesehatan mental bersertifikat. Selama ET, individu berulang kali dihadapkan pada situasi yang memicu atelofobia mereka dengan tujuan belajar untuk beradaptasi dan mengelola pemicu ini dengan lebih baik dan ketakutan yang terkait. Di sisi lain, CBT menghadapkan individu pada situasi yang dapat merangsang ketakutan mereka akan ketidaksempurnaan untuk membantu menentukan pemicu yang tepat dan mengubah reaksi emosional dan perilaku mereka terhadap mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan