Mohon tunggu...
David Abdullah
David Abdullah Mohon Tunggu... Lainnya - Pegiat rebahan

Rebahanlah, sebelum rebahan dilarang.

Selanjutnya

Tutup

Teknologi Artikel Utama

Space Race, Ajang Penaklukkan Ruang Angkasa bagi Para Miliarder

25 Juli 2021   10:51 Diperbarui: 1 Agustus 2021   22:36 734 62 28 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Space Race, Ajang Penaklukkan Ruang Angkasa bagi Para Miliarder
Richard Branson, Elon Musk, dan Jeff Bezos tengah berlomba menaklukkan ruang angkasa dengan pesawatnya masing-masing. | Telegraph UK

Secara historis, ruang angkasa menjadi domain ekslusif yang dimiliki kesatuan militer serta pemerintah dengan badan antariksanya masing-masing, taruhlah NASA (Amerika Serikat) dan Roscosmos (Rusia).

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, telah terjadi pergeseran paradigma sebab semakin banyak perusahaan swasta yang mampu merancang dan mengoperasikan pesawat antariksa (spaceship).

Sosok miliarder asal Inggris, Sir Richard Branson, memimpin perlombaan ketika meluncurkan pesawat Virgin Space Ship Unity (VSS Unity) berawak penuh ke tepi luar angkasa.

Kru penerbangan Richard Branson.| BBC.com
Kru penerbangan Richard Branson.| BBC.com
Ditemani oleh dua orang pilot serta tiga karyawan Virgin Galactic, dia mencoba sendiri pesawat antariksa yang didesain perusahaannya. Mereka sukses kembali ke Bumi dengan selamat setelah sekitar satu jam mengudara.

Unity, yang telah dikembangkan selama 17 tahun, meroket hingga ketinggian 85 km (53 mil) di atas New Mexico, AS, pada Minggu WIB (11/07/21). Saat diluncurkan, pesawat itu menempel pada bagian perut pesawat pengangkut, White Knight, lalu dilepas pada ketinggian 13 ribu meter.

Misi sukses itu menjadikan Branson dan perusahaannya, Virgin Group, sebagai pionir wisata antariksa. Ia mengalahkan miliarder lain yang juga memiliki ambisi serupa, Jeff Bezos dengan Blue Origin dan Elon Musk dengan SpaceX.

Branson mengklaim bahwa Unity ialah proyek uji coba pengalaman pariwisata ruang angkasa, yang diharapkan dapat mulai ditawarkan kepada publik tahun 2022 mendatang.

Penerbangan yang bertajuk Unity 22 itu tak hanya sekadar menjadi sebuah trofi kemenangan pada perlombaan antariksa (space race) antar-miliarder, tetapi juga menandai kelahiran era baru perjalanan ke ruang angkasa untuk astronot non-profesional, di luar program pemerintah.

Hanya sembilan hari setelah miliarder berusia 70 tahun itu meluncurkan Unity, pendiri Amazon, Jeff Bezos, tidak mau kalah. Dia juga turut mengudara dengan menaiki roket rancangan perusahaannya sendiri, Blue Origin. Misi penerbangan dilakukan di area Texas Barat, AS, pukul 20.11 WIB, pada Selasa (20/07/21).

Bezos serta tiga awak lain menaiki roket New Sephard menembus ke lapisan sub-orbital dengan kecepatan 3.540 km/jam dan berhasil menyentuh ketinggian 100 km, sebelum akhirnya mereka mendarat kembali di Bumi dengan selamat.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN