Mohon tunggu...
David Abdullah
David Abdullah Mohon Tunggu... Football Enthusiast

Football is a microcosm of (broken) society.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

"Survival of the Laziest", Bertahan Hidup dengan Menjadi Pemalas

10 Januari 2021   09:08 Diperbarui: 10 Januari 2021   14:08 1202 78 33 Mohon Tunggu...
Lihat foto
"Survival of the Laziest", Bertahan Hidup dengan Menjadi Pemalas
Ilustrasi mengisi waktu bermalas-malasan di rumah dengan menonton televisi| Sumber: Thinkstockphotos via Kompas.com

Rasa malas sering kali dikaitkan dengan hal negatif. Akan tetapi, dengan menjadi pemalas, dapat membantu manusia untuk tetap bertahan hidup di kala pandemi.

Banyak orang yang salah mengira bahwa "Survival of the Fittest" merupakan teori yang berkaitan dengan organisme paling kuat yang akan berhasil bertahan hidup.

Konsep tersebut melahirkan anggapan yang tidak sepenuhnya bisa dibenarkan mengenai mekanisme bertahan hidup. Misalnya, buaya yang memangsa rusa melalui kisah perburuan yang teramat dramatis. Oleh karena buaya lebih kuat dalam sistem rantai makanan tersebut, maka dialah yang bisa bertahan hidup.

Kata "fittest" dalam hal ini tidak selalu berkorelasi dengan individu atau spesies terkuat. Jadi, bukan makhluk paling kuat yang selalu mampu bertahan hidup.

Ilustrasi pemalas. | Nytimes.com
Ilustrasi pemalas. | Nytimes.com
Esensi dari Survival of the Fittest adalah organisme yang paling "cocok" dengan ekosistemnya lah yang akan lolos dalam seleksi alam. Bukan yang terkuat. Akan tetapi, yang paling mampu beradaptasi.

Bahkan, spesies paling malas dan lamban sekalipun dapat menjadi penyintas paling sukses di alam. Hasil penelitian teranyar menemukan bahwa semakin rendah level metabolisme suatu organisme, semakin besar pula peluang mereka mampu lolos dalam seleksi alam. Hal itu terlihat dalam proses evolusi hewan dari filum mollusca seperti siput, keong, dan gurita.

Selama jutaan tahun hewan ras mollusca menjadikan rasa malas dan kelambanan sebagai sebuah mekanisme dan strategi dalam melestarikan spesiesnya.

"Alih-alih Survival of the Fittest, mungkin terminologi yang lebih baik untuk sejarah kehidupan adalah 'Survival of the laziest' atau setidaknya 'survival of the lambly'." ujar Bruce Lieberman, profesor ekologi dan biologi evolusi Universitas Kansas, seperti dikutip dari The Washington Post.

Ilustrasi sosok Neanderthal. | Ancient-origins.net
Ilustrasi sosok Neanderthal. | Ancient-origins.net
Tidak hanya hewan, manusia purba juga pernah memanfaatkan "insting malas" dengan melakukan hibernasi. Asumsi itu dilandaskan pada penemuan fosil oleh para arkeolog dalam sebuah gua di Sima de los Huesos, Atapuerca, Spanyol Utara.

Menurut laporan Express (23/12/2020), Neanderthal pernah menghadapi suhu dingin yang ekstrem pada 400 ribu tahun silam, dengan rebahan dalam waktu yang sangat panjang selama musim dingin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN