Mohon tunggu...
Kitabisa
Kitabisa Mohon Tunggu... -

Platform penggalangan dana dan donasi online terbesar di Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Solidaritas Ribuan Orang Baik Bantu Pengamen Ini Bangun Rumah Belajar yang Layak

15 Maret 2021   17:21 Diperbarui: 15 Maret 2021   17:22 65 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Solidaritas Ribuan Orang Baik Bantu Pengamen Ini Bangun Rumah Belajar yang Layak
(Foto Rumah Belajar Sebelum Direnovasi)

Menjadi pengamen dan berjuang di jalanan membuat Pak Paulus merasa terpanggil untuk bisa berbagi dengan sesamanya, terutama anak-anak kecil lewat "Rumah Belajar Kebon Bayam" yang ia bangun. 

Mimpi Pak Paulus sejak hampir 20 tahun lalu terwujud. Berlokasi di sebelah rel kereta api di Tanjung Priuk, Jakarta Utara, rumah belajar sederhana itu kini dibangun dengan layak pada Rabu (10/3). 

Hal ini dapat terwujud berkat galang dana yang diinisiasi Mariko Yoshihara dan Yesika Putri di kitabisa.com/bantupakpaul. Galang dana tersebut berhasil mengumpulkan lebih dari 170 Juta Rupiah donasi dari target 150 Juta Rupiah.

(Foto Rumah Belajar Setelah Direnovasi)
(Foto Rumah Belajar Setelah Direnovasi)
Pak Paulus memulai gerakan rumah belajarnya sejak tahun 2002. Beliau melakukan pendampingan dan mengajarkan bagaimana cara bermusik, membaca, hingga menyediakan beasiswa (dalam skala kecil) kepada anak-anak di sekitar tempat tinggalnya. Jumlah siswanya juga tidak sedikit. Terhitung ada lebih dari 125 anak dirangkul dan dibina oleh Pak Paulus.

Tekad Pak Paulus dalam menjalankan rumah belajar ini kuat karena latar belakang siswanya yang luar biasa. Tidak sedikit siswa binaannya merupakan anak jalanan yang sebatang kara karena orang tuanya meninggal dunia. Ada pula yang orang tuanya sudah berpisah kemudian sang anak hidup dengan seorang nenek tua yang bekerja sebagai pemulung dan masih banyak lagi.

"Semua anak layak punya kesempatan yang sama. Banyak yang bilang anak-anak itu bodoh, tidak pintar, padahal sebenarnya anak-anak itu bisa dibekali. Jangan sampai anak-anak itu nanti hidupnya sulit, mereka harus bisa bahagia.", ungkap Pak Paulus.

(Foto Rumah Belajar Setelah Direnovasi)
(Foto Rumah Belajar Setelah Direnovasi)
(Foto Rumah Belajar Setelah Direnovasi)
(Foto Rumah Belajar Setelah Direnovasi)
Kehadiran rumah belajar tidak hanya membantu pendidikan anak binaan Pak Paulus namun juga masa depan hidup anak-anak tersebut. Hal ini pula yang menginspirasi Mariko Yoshihara dan Yesika Putri menggalang dana untuk Rumah Belajar Kebon Bayam. 

Mereka tergerak karena melihat kemuliaan hati Pak Paulus. Donasi yang terkumpul bahkan melebihi target. Ada lebih dari 2400 orang yang turut mendukung perjuangan Pak Paulus.

Pembangunan rumah belajar ini sempat menemui kendala. Selain faktor Pandemi, ada 2 rumah belajar bersamaan dengan rumah Pak Paulus yang harus tergusur karena beberapa sebab. Namun ketegaran Pak Paulus jugalah yang menginspirasi Mariko dan Yesika untuk tetap memperjuangkan rumah belajar ini. Hingga pada pembangunan ketiga, rumah belajar ini akhirnya berhasil dibangun dengan layak.

foto arsip KitaBisa
foto arsip KitaBisa
"Saya merasa sangat terharu dan bangga dengan bagaimana Pak Paul bisa berjiwa tegar dan kembali bersemangat untuk menyelesaikan rumah belajar ketiga di saat Pandemi seperti ini.", ungkap Mariko. 

foto arsip KitaBisa
foto arsip KitaBisa
"Terima kasih kasih kepada Eloy Zalukhu, Selfy, Rotary club Jakarta Menteng, Yesika, Dimas sebagai kontraktor pembangunan dan teman-teman di Kitabisa.com yang membantu campaign rumah belajar Pak Paul ini berjalan dengan baik. Yang harus kita lakukan adalah menjadi project kemanusiaan yang terpercaya dan kita mau jadi penggalang dananya dengan tulus.", tutupnya.

VIDEO PILIHAN