Mohon tunggu...
Kirana EsfandiaryRahmadi
Kirana EsfandiaryRahmadi Mohon Tunggu... Mahasiswa Pertanian

Mahasiswa Fakultas Pertanian.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Permasalahan Penyerapan Tenaga Kerja Pertanian pada Era Saat ini

7 Mei 2021   13:23 Diperbarui: 7 Mei 2021   15:05 414 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Permasalahan Penyerapan Tenaga Kerja Pertanian pada Era Saat ini
Sumber : news.detik.com

Pertanian merupakan sektor penting dalam perekonomian Indonesia sebagai wadah penyerapan tenaga kerja, penyediaan pangan, penghasil devisa, dan tempat bergantung sebagian masyarakat pedesaan. Pembangunan pertanian berkelanjutan sangat bergantung pada peran sumber daya manusia. Banyaknya permasalahan-permasalahan yang ada di bidang pertanian saat ini membuat bidang pertanian di Indonesia cenderung kurang mengalami kemajuan. 

Adanya pembangunan pertanian berkelanjutan melalui pengelolaan seluruh potensi sumber daya alam, manusia, kelembagaan, dan teknologi diharapkan mampu berkoordinasi secara keseluruhan. Oleh karena itu, diperlukan sumber daya manusia yang berkualitas dan memiliki komitmen membangun sektor pertanian yang menjadi salah satu faktor keberhasilan pembangunan pertanian berkelanjutan (Susilowati,2016).

Pembangunan ekonomi di Indonesia dewasa ini masih menyisakan masalah klasik yaitu tingkat pengangguran yang masih tergolong tinggi. Menurut Survey Penduduk Antar sensus (SUPAS) Badan Pusat Statistik (BPS) pada tahun 2015 di pulau Jawa terdapat jumlah penduduk sebesar 58,45% dari total penduduk Indonesia. Jumlah penduduk yang besar ini bisa dijadikan potensi tenaga kerja yang besar bagi pembangunan. 

Sedangkan sumber daya manusia pertanian sangat berperan penting dalam membangun pertanian berkelanjutan. Indikator tidak langsung terdapat pada tingkatan pendapatan rumah tangga sebagai representasi tingkat kesejahteraan di sektor pertanian yang berkaitan dengan produktivitas tenaga kerja dan tingkat pengangguran. Berkaitan dengan tenaga kerja manusia, kebijakan dan program pepembangunan sektor pertanian maupun luar sektor pertanian akan berpengaruh baik terhadap kualitas (tingkat pendidikan formal dan keterampilan).

Permasalahan Pada Sektor Pertanian 

Di dalam setiap kegiatan selalu ada permasalahan-permasalahan yang muncul seperti permasalahan di sektor pertanian. Di dalam permasalahan sektor pertanian, terdapat beberapa macam permasalahan tergantung pada komponen-komponen penting yang berperan di dalamnya, seperti komponen lahan, modal, dan tenaga kerja. Peran tenaga kerja pertanian Indonesia dalam penyerapan tenaga kerja nasional tidak terbantahkan memiliki kontribusi terbesar sekitar 35,3% (Kementerian Pertanian 2015). Permasalahan-permasalahan yang terjadi ialah antara lain :

  • Perubahan struktur demografi yang kurang menguntungkan bagi sektor pertanian dikarenakan meningkatnya petani yang berusia tua (lebih dari 55 tahun) sementara tenaga kerja muda semakin berkurang. Semakin menurunnya tenaga kerja muda menambah permasalahan klasik ketenagakerjaan dikarenakan rendahnya rata-rata tingkat pendidikan dibandingkan dengan tenaga kerja di sektor lain. Selama dua dekade, secara absolut dan relatif, jumlah petani muda mengalami penurunan relatif tajam, sementara yang tergolong usia tua semakin meningkat.
  •  Pendidikan yang rendah.
  • Teknologi budidaya masih belum optimal dan belum merata.
  • Ketersediaan lahan yang semakin terbatas dan kerusakan lahan terus terjadi.
  • Pelaku pertanian (petani, buruh tani, dan pelaku lain) belum bekerja sesuai dengan tuntutan persaingan yang ketat.
  • Kualitas SDM yang relatif rendah menghambat pertumbuhan sektor pertanian yang berdaya saing dan berkontribusi dalam perolehan.

Kualitas SDM pertanian masih sangat rendah sehingga menjadi kendala bagi upaya perbaikan aspek teknis dan ekonomis usaha tani melalui penerapan teknologi dan pengelolaan berbasis pertanian. Orientasi tersebut menjadi ciri pertanian sehingga sulit berubah ke arah yang lebih produktif,efisien dan berorientasi pasar. 

Penyebab Kurangnya Minat Tenaga Kerja Muda di Bidang Pertanian

Sumber : goodnewsfromindonesia.id
Sumber : goodnewsfromindonesia.id
Data periodik dari Badan Pusat Statistik (BPS) tahun 2018 tentang jumlah peminat tenaga kerja muda di sektor pertanian. Minat tenaga kerja muda di sektor pertanian pada grafik statistik BPS tahun 2018 menunjukkan masih minimnya tenaga kerja usia antara 25-34 tahun yaitu 2.947.254 orang daripada jumlah tenaga kerja usia antara 45-54 tahun yaitu berjumlah 7.813.407 orang. 

Dimana pada usia 25-34 tahun itu sudah cukup untuk bekerja pada sektor pertanian, sedangkan usia antara 45-54 tahun itu termasuk usia yang relatif tua untuk bekerja pada sektor pertanian. Alasan yang menjadi penyebab minat tenaga kerja muda menurun pada sektor pertanian dikarenakan masih adanya penilaian atau anggapan anak muda tentang pertanian bukan pekerjaan yang bergengsi dan kurang bisa memberikan imbalan ekonomi yang memadai. dan alasan lainnya adalah tentang cara pandang tenaga kerja muda yang telah berubah di era perkembangan masyarakat post modern seperti sekarang. 

Hal lain yang menjadi penyebab kurangnya minat anak-anak muda pedesaan tentang ilmu pertanian di pedesaan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN