Mohon tunggu...
Wahyu Barata
Wahyu Barata Mohon Tunggu... Penulis - Marketing Perbankan

Wahyu Barata.Lahir di Garut 21 Oktober 1973. Menulis puisi, cerita pendek,dan artikel. Tulisan-tulisannya pernah dimuat di Sari Kata, majalah Aksara , Media Bersama, Kompas, Harian On Line Kabar Indonesia, beberapa antologi bersama, dan lain-lain.Kini bekerja sebagai marketing perbankan tinggal di Bandung.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Sahabat-Sahabat Singa

16 Januari 2022   21:46 Diperbarui: 16 Januari 2022   21:48 206 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bagikan ide kreativitasmu dalam bentuk konten di Kompasiana | Sumber gambar: Freepik

Suatu hari singa jantan muda yang kuat menginjak duri tajam panjang yang jatuh dari pohon. Duri itu tersangkut sangat dalam di cakarnya sehingga dia tidak bisa menariknya ke luar dengan giginya yang besar.

"Yang aku butuhkan adalah sepasang pinset kecil yang digunakan lelaki Masai tua untuk mencabut janggut mereka." pikirnya, dan dia berangkat ke desa Masai terdekat.

Hampir malam sebelum dia sampai ke desa semua binatang ternak berada di boma. Suku Masai seperti yang kau tahu, membangun pagar-pagar yang kuat dari cabang-cabang pohon berduri untuk melindungi binatang ternak mereka dari kawanan singa dan kawanan pencuri. Pagar semacam ini disebut boma.

Ketika singa mendekati desa, sapi-sapi mulai berustirahat dan saling memukul satu sama lain dalam ketakutan mereka. Mereka mencoba ke luar dari boma, tetapi singa itu tidak tertarik pada binatang ternak. Dia menginginkan sepasang pinset Masai, itu saja.

"Sapi-sapi konyol!" pikirnya. "Mereka akan membuat keributan sehingga para penjaga akan berlari ke luar dan menombakku sebelum aku dapat menjelaskan apa yang kuinginkan. Lebih baik aku sembunyi di bawah semak-semak ini sampai pagi. Lalu mungkin, saat para penjaga pergi dengan sapi-sapi itu, aku bisa meminta lelaki tua itu untuk menolongku!"

Dia tidur sangat nyenyak malam itu sebab kakinya sangat sakit.

Esok paginya seorang lelaki tua melewati semak-semak dan ketika melihat singa dia hampir mati ketakutan.

"Jangan takut, Pak Tua." kata singa. "Semua yang kuinginkan hanyalah pinsetmu untuk mencabut duri ini." Dia menunjukkan kepada lelaki tua itu cakarnya yang bengkak.

Orang tua itu kasihan pada singa. Dia mengeluarkan pinsetnya dari kantong kulit yang tergantung di lehernya dan mencabut duri panjang dari cakar singa.

"A-a-h! Itu lebih baik!" hembus nafas singa dengan gembira. "Kau orang tua yang baik dan aku tidak akan melupakan kebaikanmu. Kau pikir aku dapat minta air dan sedikit daging untuk dimakan? Kau lihat, aku belum bisa berburu daging selama beberapa hari terakhir dan aku sangat lapar."

Lelaki tua membawa singa itu ke gubuknya dan memberinya air untuk minum dan bahkan menyembelih kambing untuk dimakan singa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan