Kholil Rokhman
Kholil Rokhman swasta

Berusaha menyelami sederhana. Suka yang berbau Timnas Sepak Bola Argentina.

Selanjutnya

Tutup

Bola highlight headline

Deretan Alumni Timnas Argentina 90-an yang Jadi Pelatih Jempolan

11 Agustus 2017   22:06 Diperbarui: 12 Agustus 2017   10:31 740 2 1
Deretan Alumni Timnas Argentina 90-an yang Jadi Pelatih Jempolan
Sumber foto: getty image

Argentina bukan hanya memunculkan pada talenta pesepakbola. Negeri beribukota Buenos Aires ini juga rajin menelurkan para pelatih jempolan. Selain para pelatih kawakan, ada juga para pelatih muda berkelas. Bahkan, kebanyakan mereka adalah mantan pemain Timnas Argentina di dekade 90-an. 

Berikut ini, pelatih dari Argentina yang juga alumnus Timnas Argentina di dekade 90-an atau satu angkatan dengan bintang Argentina saat itu, Gabriel Batistuta. 

Diego Simeone

Pemain ini adalah kapten Timnas Argentina di Copa America 1993. Setelah tak jadi pemain, dia melanjutkan karier sebagai pelatih. Simeone termasuk pelatih yang sukses di Eropa bersama Atletico Madrid. 

Simeone mampu membawa Atletico Madrid juara Liga Spanyol, Liga Europa, Piala Super Eropa, Copa del Rey. Selain itu, Simeone juga mampu membawa Atletico Madrid lolos dua kali ke final Liga Champions. Walaupun di dua final tersebut Atletico kalah dari tetangganya, Real Madrid. Simeone sempat menjadi kandidat pelatih Argentina saat Alejandro Sabella mundur sebagai pembesut Tim Tango usai Piala Dunia 2014. Namun, Simeone urung menjadi suksesor Sabella. 

Matias Almeyda

Matias Almeyda adalah gelandang bertahan andalan Argentina di tahun 1996-2003. Usai tak jadi pemain, Almeyda memilih menjadi pelatih. Prestasi sebagai pelatih cukup bagus. Almeyda mampu membawa River Plate dan Banfield juara Liga Argentina level 2. 

Kariernya menjulang ketika membesut Guadalajara, tim asal Meksiko. Almeyda mampu membawa Guadalajara sebagai juara Liga Meksiko Clausura 2017, Copa Apertura 2015 dan Copa Clausura 2017. Selain itu juara Supercopa 2016. Prestasi itu membuat Almeyda menjadi pelatih terbaik Liga Meksiko Clausura tahun 2017. Kini, Almeyda masih menjadi pelatih Guadalajara. 

Marcelo Gallardo

Marcelo Gallardo adalah gelandang yang bermain untuk Timnas Argentina pada tahun 1994-2003. Prestasinya moncer sebagai pelatih karena mampu membawa River Plate juara Copa Sudamericana 2014, Recopa Sudamericana 2015, 2016, Copa Libertadores 2015, Supercopa Euroamericana 2015, Sugura Bank Championship 2015, dan Copa Argentina 2015-2016. Kini, Gallardo masih menjadi pelatih River Plate. 

Mauricio Pochettino

Karier Mauricio Pochettino di Timnas Argentina tidak panjang. Dia membela Argentina pada tahun 1999-2002. Dia memulai karier sebagai pelatih di Espanyol pada 2009. Dia memang belum memberi prestasi pada klub yang dia besut. 

Namun, apa yang ditunjukkan Tottenham Hotspur pada musim 2015-2016 dan 2016-2017 sudah membuktikan kapasitas Pochettino sebagai peramu taktik yang jempolan. Dalam dua musim itu Spurs menjadi pesaing kuat perebutan juara Liga Inggris. 

Mauricio Pellegrino

Sebagai pemain Timnas, karier Mauricio Pellegrino sangat-sangat singkat. Dia hanya membela Argentina di tahun 1997. Bek tengah ini hanya bermain tiga kali untuk Timnas Argentina. 

Sebagai pelatih dia memang belum memberi gelar pada timnya. Namun, pencapaian Alaves menjadi finalis Copa del Rey musim lalu mengejutkan. Karena tangan dinginnya itu, dia kini berada di Inggris, melatih Southampton. 

Antonio Mohamed

Hanya empat kali pemain keturunan timur tengah ini membela Timnas Argentina. Itu pun terjadi di tahun 1991 saja. Namun, peruntungannya di dunia kepelatihan cukup bagus. Dia mampu membawa Independiente juara Copa Sudamericana pada 2010. Selain itu dia mampu membawa Tijuana juara Liga Meksiko Apertura 2012 dan membawa America juara Liga Meksiko Apertura 2014. Kini, lelaki gempal tersebut melatih klub asal Meksiko, Monterrey. 

Sergio Batista

Dia sebenarnya hanya mengalami menjadi pemain Timnas Argentina dekade 90-an pada Piala Dunia 1990. Dia lebih menghabiskan waktu sebagai pemain Timnas Argentina pada dekade 80-an. Dia menjadi bagian Argentina ketika juara Piala Dunia 1986. 

Sebagai pelatih, prestasinya tertolong karena mampu membawa Argentina mendapatkan medali emas Olimpiade 2008. Saat itu, di final Argentina mengalahkan Nigeria 1-0. Kini, lelaki yang dikenal karena brewoknya saat bermain ini, masih nganggur. (*)