Mohon tunggu...
Khoirul Taqwim
Khoirul Taqwim Mohon Tunggu... Lainnya - Mahasiswa Pascasarjana UIN Raden Mas Said Surakarta

Peneliti Tentang Kemasyarakatan

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Air Mata Dosa

27 Agustus 2022   21:34 Diperbarui: 28 Agustus 2022   04:19 75 7 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Lautan di kegelapan malam

Tak terlihat arah ombak di terjang angin bergemuruh

Namun suara badai ombak datang bertubi-tubi

Menghantam segala batu karang

Dari kejauhan kumelihat

Nampak air mata tumpah didinding-dinding kehidupan

Dia meratapi akan dosa yang selalu hadir di tengah-tengah kehidupan

Dosa terasa selalu menempel dalam sendi nafas yang terus menghirup udara

Air mata dosa

Nampak di celah-celah kelopak mata

Hingga membuat kesedihan yang mendalam

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan