Mohon tunggu...
Khoeri Abdul Muid
Khoeri Abdul Muid Mohon Tunggu... Infobesia

Sebelum diangkat menjadi abdi negeri, pernah mengajar di SMA TARUNA NUSANTARA MEGELANG. Sekarang mengguru di SDN Kuryokalangan 01, Dinas Pendidikan Kabupaten Pati Jawa Tengah, UPTKecamatan Gabus. Sebagian tulisan telah dibukukan. Antara lain: OPINI GRASSROOT SOAL PENDIDIKAN GRES; Si Playboy Jayanegara dan Bre Wirabhumi yang Terpancung. E-mail: bagusabdi68@yahoo.co.id. HP (maaf SMS doeloe): 081226057173.

Selanjutnya

Tutup

Novel

Kudeta Turki Edisi Topeng Mas: Geger Kapten Lazaro #3

15 Oktober 2016   08:42 Diperbarui: 15 Oktober 2016   09:34 94 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kudeta Turki Edisi Topeng Mas: Geger Kapten Lazaro #3
gambar ilustrasi: wikipedia

Sementara itu di istana, raja Turki, Sultan Abdul Aziz sedang berada di bangsal utama. Menyambut penghadapan para nara praja, lengkap. Minister Saul Mahmud, Jendral Muhamad, Kapten Lazaro, Hasan Bei, Sorah Bei. Juga hadir Pengeran Yusuf, putra laki-laki tertua sultan dari selir dan Pangeran Saladin, putra mahkota, bersama Siti Rokhana, adik sultan.

Ada dua agenda pembicaraan pada waktu itu. Pertama, soal tertawannya Kapten Dokter Salokas di Bidhir. Dan, kedua, permasalahan penyiapan tongkat estafet kekuasaan kerajaan, mengingat raja Sultan Abdul Aziz  sudah sepuh dan sakit-sakitan.

Rupanya, Sultan Abdul Aziz berkenan memending membicarakan lebih lanjut mengenai Kapten Dokter Salokas dan lebih focus membicarakan soal regenerasi.

“Begini, Para putraku, saudaraku dan para nara praja. Pangeran Yusuf adalah putra laki-laki saya yang tertua dan sudah dewasa. Tetapi terlahir dari ibu selir. Sementara Pangeran Saladin ialah putra laki-laki saya yang terlahir dari ibu permaisuri tetapi masih belum aqil baliq. Saya perlu mempersiapkan pengganti saya”.

“Mohon ampun, Tuan Sultan. Sesuai dengan konstitusi kerajaan, Pangeran Saladin lah yang mengemban hak regenerasi kekuasaan itu. Berhubung Pangeran Saladin masih kecil. Maka baiknya Pangeran di sekolahkan terlebih dahulu. Dan, saya memiliki pandangan… perguruan yang tepat untuk Pangeran adalah di Secutary. Kita pasrahkan Pangeran kepada Guru Imam Al-Mansyur, Tuan Sultan…”, saran Minister Saul Mahmud setelah Sutan mempersilakannya.

“Baiklah kalau begitu, Minister Saul… Kau, Kapten Lazaro! Tolong kau kawal Pengeran Saladin, putra mahkotaku. Antar dan pasrahkan dia kepada Tuan Guru Imam Al-Mansyur untuk dididik”.

“Siap, Tuan Sultan… Hamba segera menjalankan titah…”, salam hormat Kapten Lazaro sembari bergegas melaksanakan perintah sutan.

Bersamaan dengan itu pula Sultan mengakhiri pertemuan dengan mempersilakan para penghadap kembali ke tugas masing-masing.

Namun, Sultan belum juga angkat kaki lantaran Siti Rokhana nampak masih hendak berbicara kepada sultan. Yup. Rupanya ia sedang mohon ijin untuk refreshing di pantai laut Hitam.

“Rokhana, adikku… Bukannya aku melarangmu untuk bersenang-senang… Tapi sekarang kan musim badai angin beliung?...”

“Tidak apa-apa, Kakak Sutan, saya, kan didampingi para dayang emban…”.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x