Mohon tunggu...
Khasbi Abdul Malik
Khasbi Abdul Malik Mohon Tunggu... Guru

Panikmat Karya dalam Ribuan Tumpukan Kertas.

Selanjutnya

Tutup

Gaya Hidup

Tentang Rasa: #03 Sosok Tersayang

5 April 2019   00:03 Diperbarui: 23 Mei 2019   19:24 0 0 0 Mohon Tunggu...
Tentang Rasa: #03 Sosok Tersayang
Hartamu tak akan mampu menggantikan sakitnya melahirkanmu, pulanglah ke pangkuan orang tua. 

Setiap orang memiliki sosok spesial yang hadir dalam hidupnya. Sebut saja sosok itu adalah ibu, kemudiah ayah. Taukah kamu, seruan yang pertama harus ditaati, yaitu ibu. Disebutkan sebanyak tiga kali, ibumu, ibumu, dan ibumu. Setelah itu, seruan menaati ayah. Disebutkan satu kali. Seruan ini, wajib dikerjakan oleh semua anak yang masih memiliki orang tua.

Hal ini, menandakan bahwa mereka berdua (orang tua) merupakan sosok terhebat menurut kacamata anaknya masing-masing. Jika kamu memiliki harta setinggi gunung, tak akan mampu membayar semua pengorbanan orang tua. Sebab mengapa, melahirkanmu saja mempertaruhkan nyawa. Apa semurah itu kah nyawa seorang ibu hingga kamu tega menyandingkannya dengan tumpukan harta setinggi Semeru. Betapa durhaka dirimu.

Hari ini dan esok, tetap mejadikan keduanya tersayang. Bukan karena tanpa alasan. Tapi, lisan ini tak mampu mengucapkan alasan menyayanginya, terlalu besar. Jika dituliskan, ribuan kata pun tak bisa mewakili. Maka, hanya satu hadiah terbaik untuk keduanya; menjadi anak Sholeh dan Sholehah. Kedua istilah ini dikenal dalam agamaku, Islam.

Apabila saat ini kamu masih acuh tak acuh terhadap orang tua, paksakan untuk menyanyangi. Jika kamu belum menelfon, ambil handphone, telfonlah. Jika kamu bertahun-tahun lamanya tak kunjung pulang, rencanakan sekarang untuk pulang. Sebelum waktu itu berkata, "Kamu sudah terlambat," kembalilah kepangkuan orang tua segera. Karena penyesalanmu tak akan merubah takdir Tuhan yang telah ditetapkan.

Anak laki-laki jika ditanya perempuan pertama yang paling disayang, kemudian menjawab dengan lembut, "Ibu." Dia dalam hakikat cinta dan kasih sayang. Begitupula dengan anak perempuan, jika ditanya sosok laki-laki pertama yang paling disayang, kemudian menjawab dengan lirih, "Ayah".

Dia memiliki ketulusan cinta dan kasih sayang. Apabila kamu menemukkan laki-laki ataupun perempuan seperti ini, janganlah marah karena kamu dicintai setelah cinta keduanya. Apakah masih ada di zaman sekarang? Iya masih ada, dan itu kamu.