Mohon tunggu...
khairul ikhwan d
khairul ikhwan d Mohon Tunggu... Penulis - pernah main hujan

sedikit demi sedikit, lama-lama habis

Selanjutnya

Tutup

Medan Pilihan

Djaga Depari Penjaga Irama Kota

14 Februari 2022   17:56 Diperbarui: 14 Februari 2022   17:59 667 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tugu Djaga Depari di Medan. / @julie.juntak

Lebih dari 20 tugu berdiri di Medan. Sebagian di antaranya merupakan bagian dari catatan sejarah Medan itu sendiri. Termasuk tugu komposer kebanggaan Sumatera Utara (Sumut), Djaga Depari.

Depari lahir di Desa Seberaya, Kecamatan Tiga Panah, Kabupaten Karo, sekitar 80 kilometer dari Medan. Kelahiran 5 Januari 1922 ini menghabiskan masa hidupnya di Karo, namun dia memiliki andil dalam perjuangan kemerdekaan.

Pemerintah menganugerahkan kepadanya dua penghargaan. Yakni Piagam Anugerah Seni dari Presiden RI pada 2 Mei 1979, dan Piagam Anugerah Seni dari Gubernur Sumatera Utara pada 13 Juli 1979. Sayang, dia meninggal muda, dalam usia 43 tahun.

Depari menciptakan beberapa lagu yang menjadi warisan penting bagi Indonesia. Termasuk salah satunya lagu berjudul Erkata Bedil yang bermakna letusan senjata.

Erkata Bedil

Erkata bedil i kota medan turang la megogo
Ngataken kami maju ngelawan ari oh turang
Tading ijenda si turang besan turang la megogo
rajin kujuma si muat nakan ari o turang
O turang la megogo (kai aku nindu turang)
Uga sibahan arihta
Arih arihta tetap ersada ari o turang
Adina lawes kena ku medan perang turang la megogo
Petetap ukur ola melantar ari o turang
Adina ue nina pagi pengindo turang la megogo
Sampang nge pagi simalem ukur ari o turang
Oh turang la megogo (kai nindu ari turang)
Uga sibaha arih-arihta
Arih-arihta tetap ersada ari o turang
Adina surung tading kena lebe turang la megogo
Pasarna licin bentengna wajan ari o turang

Adina surung atendu ngena turang la megogo
Tantangi cincin man tanda mata ari o turang
O turang la megogo kai aku nindu turang
Uga sibahan arih ta arih-arihta tetap ersada ari o turang
Tantangi cincin man tanda mata ari o turang
Oh turang la megogo

Ada banyak lagu yang dia ciptakan, namun satu yang cukup populer berjudul Piso Surit. Lagu itu diaransemen ulang oleh musisi Viky Sianipar dan menjadi salah satu andalan album perdananya, Toba Dream.

Piso Surit

Piso surit piso surit
terdilo dilo terpingko pingko
Lalap la jumpa ras atena ngena
Ija kel kena tengah na gundari
siangna menda turang atena wari
Entabeh naring matakena tertunduh
Kami nimaisa turang tangis teriluh
enggo enggo me dagena
mulih me gelah kena
bage me ningku rupah agi kakana
Tengah kesain keri lengetna
Seh kel bergehna
Terkuak manuk ibabo geligar
Enggo me selpat turang
Kite kite ku lepar

Menghormati pengabdiannya kepada negara, pemerintah kemudian membangun tugu berupa patung dirinya yang sedang memainkan biola. Tugu itu terletak di simpang lima Jl. Letnan Jenderal Djamin Ginting, Jl. Wahid Hasyim, Jl. Pattimura dan Jl. Iskandar Muda. Biasa juga disebut Simpang Bingung.

Patung Depari yang diletakkan di atas pondasi setinggi lebih dari tiga meter. Pondasi yang cukup lebar, sehingga menjadi tidak ideal dengan patungnya yang relatif mungil. Di bagian tengah tugu, ada prasasti yang menjelaskan riwayat hidup Depari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Medan Selengkapnya
Lihat Medan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan