Mohon tunggu...
rasyiii
rasyiii Mohon Tunggu... Pelajar Sekolah - penulis yang baru belajar menulis

hobi : membaca, mendengar musik

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Guru Terbaik untuk Kenzi

29 November 2022   20:33 Diperbarui: 29 November 2022   20:44 60
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cerpen. Sumber ilustrasi: Unsplash

  Di pagi yang cerah, seorang guru muda sedang berjalan menuju ruangan kepala sekolah tempat ia akan mulai mengajar. Ia berjalan dengan menampilkan senyum manisnya, meskipun banyak yang menatapnya tidak suka, ia tetap tersenyum. Ia adalah Alana Elthea, biasa dipanggil dengan Ana.

  Ana sudah tiba di ruangan kepala sekolah, meskipun tadi murid-murid di sana menatapnya sebagai sosok yang sangat asing. Ana ke ruangan kepala sekolah karena ia perlu bertemu dengan ibu kepala sebelum mengajar. Ana ditugaskan untuk mengajar kelas 9.

  Setelah bertemu dengan kepala sekolah, Ana diantar menuju kelas 9A, kelas yang akan ia ajar. Setibanya di kelas 9A, semua murid di kelas yang tadinya ribut sekarang mendadak diam. Melihat murid-murid yang mendadak diam, Ana merasa sedikit takut ia tidak akan diterima di kelas 9A.

  Miss Lea selaku wali kelas 9A memperkenalkan Ana kepada murid-muridnya.

"Baik anak-anak, Miss akan memberi tahu ananda semua, Miss Ana akan menggantikan posisi Miss, kalian akan diajar oleh Miss Ana, Miss silahkan perkenalkan diri" ucap Miss Lea.

"Hallo ananda semua, perkenalkan nama Miss Alana Elthea, biasanya dipanggil Miss Ana. Semoga kita bisa memiliki hubungan yang baik ya ananda" ucap Ana dengan senyumnya.

"Baiklah ananda, karena sekarang sudah ada Miss Ana, Miss undur diri dulu. Semoga kalian senang belajar dengan Miss Ana. Miss permisi ya" tutup Miss Lea.

  Setelah ditinggal oleh Miss Lea, Ana mulai mengajar di kelas 9A. Sebelum mengajar, Ana meminta kepada murid-muridnya untuk perkenalan, supaya ia mengenal murid-muridnya. Namun, ada satu murid laki-laki yang sangat sombong, ia tidak mau memperkenalkan diri, dan tidur ketika Ana mengajar.

"Dia memang seperti itu Miss" ungkap Zeya.

"Baiklah, tidak apa-apa. Mari lanjut pelajarannya" balas Ana masih dengan senyum indahnya.

  Ana mengajar sampai bell istirahat berbunyi. Ia keluar dari kelas ketika semua murid sudah keluar. Ternyata ia sudah ditunggu oleh Miss Lea di ruangannya, ada yang ingin Miss Lea bicarakan dengan Ana.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun