Mohon tunggu...
Renita Yulistiana
Renita Yulistiana Mohon Tunggu... Guru - Pendidikan

I wish I found some better sounds no one's ever heard ❤️😊

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Setelah Memutuskan Berpindah

11 September 2021   00:29 Diperbarui: 11 September 2021   00:37 124 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Malam ini, ia perdana bagikan cerita kepada seorang "profesional" sambil memperbarui skala kondisi pikiran, perasaan, dan fisik. Setelahnya, ia menanggapi cerita seorang teman lama ketika masih satu penampungan melalui sambungan telepon. 

Ada perkembangan yang cukup signifikan. Ia tidak lagi menyertai tangisan dan menganggap idealismenya keliru selama ini. Percakapan malam ini, sepenuhnya menokok rasa syukur.

Dalam suatu kondisi buruk dan merasa arkais. Menyusup sebuah hikmah bak labirin, yang sudahnya dimaknai. Ia mulai menata peristiwa menyenangkan (saja) selama hampir dua bulan berada di rumah. 

Sebagai mantan pengelana, berdiam di rumah adalah minor bencana. Kala pandemi mendukung, untuk ia melakukannya. Itulah sebab lagu Where is the love? milik Black Eyed Peas selalu diputar dalam ruangan 3x3 bercat kuning muda. Meskipun sesekali diganggu iklan, karena ia tidak berlangganan pemutar musik premium.

Semenjak menjadi pekerja harian lepas, setengah harinya tetap dihabiskan untuk mengoperasikan laptop dan telepon pintar. Namun, ada rutinitas yang akhirnya bisa dilakukan lebih sering dari biasanya. Ia mencuci pakaian dengan cara tradisional karena mesin cucinya rusak. 

Ia sangat bahagia saat mencium pengharum pakaian dan mengetahui cuciannya kering--padahal, dulu ia sangat hobi mengontak binatu seminggu sekali. 

Lalu saat sore, ia lanjutkan mencuci perabotan kotor dan membersihkan lantai dengan pengharum lavender. Setelah selesai, ia langsung duduk di ruang tamu sambil menyalakan kipas agar aroma pengharum apel yang menggantung dalam kemasan, memutar dengan sempurna menyejukan tubuhnya.

Ia juga jadi punya banyak waktu untuk berbincang dengan ibu dan adiknya. Walaupun perbincangan diawali karena antena TV yang tidak betul posisinya atau saling menyalahkan jika token listrik sudah berbunyi. Citayam--membuat mereka menjadi sering makan malam bersama dengan lauk sederhana. 

Seperti sebuah ayam geprek yang dibagi menjadi tiga. Supaya lebih banyak, ia berinisiatif memasak mie instan dan mencampurnya dengan telur. Kemudian ibunya beranjak menuju dapur, untuk menaburkan irisan cabai rawit ke dalam kocokan telur--"Biar lebih sedap", sahutnya.

Malam hari, ia sempatkan menonton beberapa film atau video pendek. Selagi kuota bulanan masih bisa dimanfaatkan. Atau, ia menghadiri webinar yang dulu sempat terlewatkan. Hari-harinya, mungkin masih stagnan dalam beberapa periode ke depan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan