Mohon tunggu...
Feliciano K. Sila
Feliciano K. Sila Mohon Tunggu... Relawan - Peziarah di Jalan Kehidupan

Menulis untuk menghidupi ingatan.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Malaikat Pelindung

11 Desember 2020   23:47 Diperbarui: 11 Desember 2020   23:55 160 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

"Lupa apa, nak?", tanya ibu

sambil menatap adik
yang bergegas menaiki anak tangga dan menghilang ke kamarnya.

"Malaikat pelindungku", jawab adik dari lantai atas.

Ibu bergumam tak mengerti,
penasaran ia menunggu.

Dengan senyum lebar di kedua bola matanya
adik menunjuk masker yang telah dipakainya.

Kakak telah menunggu di beranda. Mereka berdua pergi menjauh dari rumah.

Ibu menatap dari balik pintu. Lalu menangis. Tanpa kata.

Masker kain pemberian temannya kemarin,
ibu letakkan di kaki salib
di ruang doa keluarga.
Lama ia duduk sendirian. Menatap salib
dan "malaikat pelindung" itu.
Senyap.
Hujan Desember mulai turun. Natal mendekat.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan