Mohon tunggu...
Gunawan Wibisono
Gunawan Wibisono Mohon Tunggu... Administrasi - Palembang, Sumatera Selatan

puisi adakalanya menggantikan rembulan diwaktu malam dan hadir menemanimu di siang hari tatkala hatimu gundah maka aku adalah puisi.

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Sang Koruptor

1 Oktober 2022   09:18 Diperbarui: 1 Oktober 2022   09:25 97 6 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

(1)

Ada bayang tanpa sosok

Mukim pada kursi-kursi basah

Menyeringai di atas tahta

Bersiap selalu menyantap mangsa

(2)

Ketika satu bayang sirna

Tumbuh lagi seribu bayang baru

Laiknya bak amuk amuba  

Begitu cepatnya bayang membelah

(3)

Banyak bayang tanpa sosok

Mengitari langkah hari menyapa

Tajam seringainya bak neraka

Siap melahap hari yang bertunas

Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan