Mohon tunggu...
Kautsar Ramadhan
Kautsar Ramadhan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Teknik Kimia yang suka Komedi, Psikologi, dan Pengetahuan Umum

Tips Psikologi | Pengetahuan Umum | My Story

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pembangunan Kanal Megah Panama yang Menelan Banyak Korban jiwa

5 Juli 2021   20:11 Diperbarui: 5 Juli 2021   20:48 108 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pembangunan Kanal Megah Panama yang Menelan Banyak Korban jiwa
sumber gambar : globalfarmernetwork.com

Kisah Pembangun Canal Panama yang menelan Korban Jiwa

Hai, kenalin Aku Kautsar Luthfian Ramadhan, yah meskipun aku lebih akrab disapa icay. Pada artikel ini aku akan sedikit berbagi tentang sejarah kanal panama. So langsung aja simak artikel berikut hingga selesai ya.

Di pertengahan abad ke-19, informasi dan hype emas California membawa ribuan pemukim ke pantai barat Amerika. Tetapi sebenarnya menemukan emas mungkin lebih mudah daripada membawanya kembali ke timur. Satu-satunya harapan untuk menghindari perjalanan kereta selama kurang lebih enam bulan yang sangat melelahkan adalah melakukan perjalanan ke bagian tersempit benua amerika yaitu Tanah Genting Panama sepanjang 48 kilometer.

Pada tahun 1855, jalur kereta api yang melintasi wilayah tersebut secara signifikan dipersingkat menjadi perjalanan, tetapi bongkar muat kapal di setiap pelabuhan membutuhkan waktu dan uang. Untuk benar-benar menghubungkan kedua badan pelayaran air ini diperlukan sebuah kanal, sebuah jalur maritim yang berkesinambungan melalui tanah genting. Upaya pertama pada proyek konstruksi kolosal ini dilakukan pada tahun 1881 oleh diplomat Prancis Ferdinand de Lesseps.

De Lesseps pernah mengawasi pembangunan Kanal Suez di Mesir, tetapi keberhasilannya membuatnya terlalu percaya diri. Dia bersikeras menggali kanal di permukaan laut, meskipun itu membutuhkan pengeboran langsung melalui pegunungan Continental Divide. Upaya penggalian yang sia-sia terkubur di bawah tanah longsor yang konstan. Dan karena diplomat itu hanya mengunjungi situs itu sebentar selama musim kemarau Panama, para pekerjanya tidak siap menghadapi badai yang sangat deras, fauna hutan berbisa, dan penyakit tropis.

Setelah menghabiskan dana sekitar 287 juta US Dolar atau setara dengan 4,1 Trilliun rupiah dan kehilangan 22.000 nyawa pekerja secara mengejutkan, Prancis meninggalkan proyek tersebut. Amerika Serikat telah mempertimbangkan untuk membangun kanal melalui Nikaragua, tetapi pada titik ini, peluang untuk berhasil di mana Prancis gagal sangat menggoda. Para pemimpin Panama juga ingin menyelesaikan sebuah kanal yang akan membawa bisnis dan prestise negara mereka. Namun, Panama masih menjadi bagian dari Kolombia pada saat itu, dan negara itu menghentikan negosiasi dengan Amerika Serikat.

Merasakan peluang yang sangat besar dan menggiurkan, Presiden Teddy Roosevelt langsung menemui orang-orang Panama. Dengan dorongan dan dukungan militer dari Amerika Serikat, Panama melancarkan kudeta pada tahun 1903. Dalam beberapa hari, mereka menjadi negara merdeka dan menandatangani perjanjian untuk memulai pembangunan kanal. Lebih dari satu dekade setelah Prancis pergi, Amerika siap untuk mulai menggali dan mereka bertekad untuk menghindari kesalahan pendahulu mereka.

Alih-alih memotong gunung ke permukaan laut, mereka akan menaikkan laut ke atas gunung. Rencananya adalah membangun gerbang baja besar yang memisahkan kanal menjadi beberapa ruang dengan ketinggian air yang berbeda. Saat sebuah kapal melewati setiap gerbang berturut-turut akan terbuka, menurunkan permukaan air di ruang berikutnya, sambil menaikkan kapal dan membiarkannya bergerak. Desainnya membutuhkan lima kunci kanal, tiga di sisi Atlantik dan dua di Pasifik, mengangkat kapal yang melintasi 26 meter di atas permukaan laut. Mengoperasikan sistem kunci ini akan membutuhkan reservoir air yang sangat besar. Dan untungnya, lembah sungai Chagres yang rendah memberikan solusi alami. Dengan membangun bendungan di seberang celah di mana sungai mengalir ke laut, seluruh lembah bisa dibanjiri. Dengan tinggi 32 meter dan lebar lebih dari 800 meter, Bendungan Gatun akan lebih besar dari yang dibangun sebelumnya.

Dengan rencana inovatif ini, Amerika tidak perlu menggali seluruh gunung, melainkan hanya jalur untuk kanal itu sendiri. Tetap saja, pekerjaan itu sangat mengejutkan dan brilian. Bahkan setelah kemajuan yang dibuat oleh Prancis, butuh waktu lebih dari sembilan tahun bagi 24.000 pekerja untuk meledakkan, menyekop, dan mengebor Culebra Cut (sebuah lorong yang kira-kira panjangnya 14 kilometer melalui Continental Divide).

Kereta api yang sekarang ditingkatkan dan dialihkan mengikuti kanal, mengangkut lebih dari 76 juta meter kubik batu galian untuk digunakan di lokasi Bendungan Gatun. Dan Para pejabat militer terkemuka berjuang untuk mempertahankan infrastruktur dan sanitasi, tetapi kecelakaan dan penyakit merenggut nyawa 5.000 pekerja, yang kebanyakan  mengalami migran Black Caribbean.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN