Mohon tunggu...
Kautsar Ramadhan
Kautsar Ramadhan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Teknik Kimia yang suka Komedi, Psikologi, dan Pengetahuan Umum

Tips Psikologi | Pengetahuan Umum | My Story

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Alam & Teknologi Pilihan

Sebenarnya Apa Sih yang Ada di Udara yang Kita Hirup?

28 Juni 2021   20:12 Diperbarui: 28 Juni 2021   20:35 410 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sebenarnya Apa Sih yang Ada di Udara yang Kita Hirup?
hellomotion.com

Apa yang ada di udara yang Kamu hirup?

Ambil napas dalam-dalam. Dalam satu tarikan nafas itu, paru-paru Kamu membengkak dan mengembang dengan kira-kira 25 sextillion molekul atau sama dengan 25 x 1036, mulai dari senyawa yang diproduksi dan terbentuk beberapa hari yang lalu, hingga yang terbentuk miliaran tahun di masa lalu. Faktanya, banyak molekul yang Kamu hirup kemungkinan dihembuskan oleh manusia pada peradaban kuno dan manusia yang tak terhitung banyaknya sejak itu. Tapi apa sebenarnya yang kita semua hirup?

Sekitar 78% atmosfer bumi terdiri dari nitrogen yang dihasilkan oleh aktivitas vulkanik jauh di bawah kerak planet. Bahan utama berikutnya adalah oksigen, menyumbang 21% dari udara bumi. Sementara molekul oksigen telah ada selama lautan Bumi, gas oksigen tidak muncul sampai mikroorganisme seperti phytoplankton yang tinggal di lautan berevolusi untuk memproduksinya. Setidaknya ada 0,93% udara kita adalah argon, molekul yang terbentuk dari peluruhan radioaktif kalium di atmosfer, kerak, dan inti Bumi.

Bersama sama, semua gas kering ini membentuk 99,93% dari setiap napas yang Kamu ambil. Tergantung kapan dan di mana Kamu berada, udara mungkin juga mengandung uap air. Tetapi yang lebih bervariasi adalah sisa 0,07%, yang berisi berbagai kemungkinan unsur atau senyawa dalam bentuk gas. Sepotong kecil udara ini terdiri dari banyak partikel kecil termasuk serbuk sari, spora jamur, dan molekul cairan, di samping jejak gas seperti metana dan karbon dioksida. Campuran spesifik dari senyawa alami dan buatan berubah secara dramatis dari satu tempat ke tempat lain.

Namun di mana pun Kamu berada, 0,07% dari setiap napas yang Kamu hirup kemungkinan mengandung polutan buatan yang berpotensi termasuk senyawa beracun yang dapat menyebabkan penyakit paru-paru, kanker, dan bahkan kerusakan DNA. Ada berbagai macam polutan yang diketahui tetapi semuanya terbagi dalam dua kategori.

Yang pertama adalah polutan primer. Senyawa beracun ini secara langsung dipancarkan dari sumber buatan manusia atau alami. Namun, mereka tidak selalu ada dari tempat yang Kamu bayangkan. Beberapa pabrik besar sebagian besar menghasilkan uap air, dengan hanya sejumlah kecil polutan yang tercampur. Sebaliknya, pembakaran kayu atau kotoran dapat menghasilkan hidrokarbon aromatik polisiklik yaitu semacam senyawa berbahaya yang telah dikaitkan dengan beberapa jenis kanker, serta kerusakan DNA jangka panjang.

Dalam semua kasus, polutan berinteraksi dengan pola cuaca dan topografi (bentuk permukaan bumi dan objek lain seperti planet, satelit alami, dan asteroid. topografi tidak hanya mengenai bentuk permukaan saja, tetapi juga vegetasi dan pengaruh manusia terhadap lingkungan, dan bahkan kebudayaan lokal.) secara regional, yang dapat membuat senyawa tetap lokal atau menyebarkannya beberapa kilometer jauhnya.

Ketika molekul-molekul ini melakukan perjalanan melalui udara, sebuah transformasi terjadi. Senyawa alami yang disebut oksidan, dibentuk oleh oksigen dan sinar matahari, memecah polutan. Terkadang, reaksi ini membuat polutan lebih mudah tersapu oleh hujan. Tetapi dalam kasus lain, mereka menghasilkan polutan sekunder yang lebih beracun. Misalnya, ketika pabrik membakar batu bara, mereka melepaskan oksida belerang dalam konsentrasi tinggi. Molekul-molekul ini teroksidasi untuk membentuk sulfat, yang mengembun dengan uap air di udara untuk membentuk kabut partikel halus yang mengganggu jarak pandang dan menyebabkan kerusakan paru-paru yang parah.

Asap belerang yang disebut ini terkenal di London abad ke-20 dan terus mengganggu kota-kota seperti Beijing. Sejak munculnya mobil, polutan sekunder lainnya telah menjadi pusat perhatian. Gas buang dari kendaraan berbahan bakar fosil melepaskan nitrogen oksida dan hidrokarbon yang bereaksi merusak ozon. Dan sementara beberapa ozon di atmosfer bagian atas membantu melindungi kita dari sinar ultraviolet, di tanah, gas ini dapat terbentuk di samping partikel sekunder dan menciptakan kabut fotokimia.

Polutan utama dalam kabut fotokimia adalah nitrogen oksida seperti knalpot mobil, pembangkit listrik tenaga batu bara, atau emisi pabrik dan senyawa yang dilepaskan dari pembakaran bahan bakar atau produk konsumen seperti rokok, cat, dan pelarut pembersih yang mudah menjadi uap atau gas. Kabut coklat ini dapat ditemukan menutupi kota kota yang padat, membuat penglihatan menjadi sulit dan berbahaya. Hal ini juga yang menjadi salah satu penyebab perubahan iklim dengan menjebak panas di atmosfer.

Dalam beberapa dekade terakhir, aktivitas industri telah berkontribusi pada lonjakan besar dalam berbagai jejak emisi gas, yang secara mendasar mengubah udara yang kita semua hirup. Banyak negara telah merespons dengan tindakan pencegahan dan perbaikan udara. Sebagian besar mobil yang diproduksi sejak tahun 1980-an dilengkapi dengan catalytic converter yang mengurangi emisi karbon monoksida dan nitrogen oksida.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x