Mohon tunggu...
Kautsar Ramadhan
Kautsar Ramadhan Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Teknik Kimia yang suka Komedi, Psikologi, dan Pengetahuan Umum

Tips Psikologi | Pengetahuan Umum | My Story

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Pilihan

Sejarah Kelam Eksperimen Sifilis di Amerika Serikat

23 Juni 2021   16:00 Diperbarui: 23 Juni 2021   15:59 166 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Sejarah Kelam Eksperimen Sifilis di Amerika Serikat
Eksperimen Sifilis Berbahaya (Sumber gambar : anomali-xfile.blogspot.com )

Sejarah Kelam Eksperimen Sifilis di Amerika Serkat

Pada 1930-an, Amerika Serikat diserang oleh wabah sifilis (raja singa). Infeksi menular seksual (IMS) ini menimpa hampir 1 dari 10 orang Amerika, hal ini  menyebabkan luka dan ruam yang menyakitkan yang bertahan selama kira-kira dua tahun. Setelah gejala awal ini, sifilis stadium lanjut diketahui menyebabkan kerusakan organ, gangguan jantung dan otak, bahkan kebutaan. Sangat sulit untuk memperlambat penyebaran penyakit. Para ahli memperingatkan agar tidak melakukan hubungan seks tanpa kondom, tetapi infeksi juga dapat ditularkan saat proses mengandung janin dan melahirkan. Lebih buruk lagi, perawatan yang ada seperti merkuri dan bismut dianggap tidak dapat diandalkan dan berpotensi berbahaya. Saat ini logam berat ini tergolong beracun, tetapi pada saat itu, dokter masih mengungkap efek samping berbahayanya.

Di tengah ketidakpastian, tenaga profesional perawatan kesehatan memiliki dua pertanyaan utama.

Apakah sifilis stadium akhir menjamin risiko kematian atau kecacatan yang ada?

Dan, apakah ras individu yang terinfeksi mengubah cara penyakit dan bakteri penyebab sifilis berkembang?

Banyak dokter yakin sifilis mempengaruhi sistem saraf pasien kulit putih dan sistem kardiovaskular pasien kulit hitam. Ada sedikit bukti untuk teori ini, tetapi Layanan Kesehatan Masyarakat Amerika Serikat bertekad untuk menyelidiki lebih lanjut. Pada tahun 1932 mereka meluncurkan eksperimen besar-besaran di Tuskegee, Alabama. Kota itu telah memiliki sebuah rumah sakit kecil, dan daerah itu adalah rumah bagi populasi besar calon sampel penelitian.

Petugas Otopsi bekerja sama dengan dokter dan perawat setempat untuk merekrut sekitar 400 pria kulit hitam yang diduga menderita sifilis stadium akhir yang tidak menular, serta 200 pria kulit hitam non-sifilis untuk variabel kontrol mereka. Tapi rencana perekrutan mereka berpusat pada kebohongan. Sementara para peneliti berencana untuk mengamati bagaimana sifilis akan berkembang dengan pengobatan minimal, para peserta diberitahu bahwa mereka akan menerima obat-obatan gratis dan perawatan untuk kondisi mereka.

Pada awalnya, para peneliti memberikan perawatan yang sudah ada kepada para pria, tetapi segera diganti dengan plasebo (sebuah pengobatan yang tidak berdampak atau penanganan palsu yang bertujuan untuk mengontrol efek dari sugesti dan ekspektasi pasien). Dengan alasan palsu untuk memberikan pengobatan khusus, para peneliti melakukan ketukan tulang belakang yang menyakitkan dan invasif untuk menyelidiki konsekuensi neurologis penyakit tersebut.

Ketika pasien meninggal,  Petugas Otopsi akan masuk untuk mempelajari tubuh dengan mendanai pemakaman dengan imbalan otopsi. Dalam penelitian tersebut yang diterbitkan, mereka mendaftarkan orang-orang itu sebagai sukarelawan untuk mengaburkan kejelasan keadaan di mana mereka direkrut.

Di luar Alabama, pengobatan sifilis semakin maju. Satu dekade setelah penelitian dimulai, uji klinis menegaskan bahwa penisilin secara efektif menyembuhkan penyakit pada tahap awal. Namun di Tuskegee, para peneliti bertekad untuk terus mengejar apa yang mereka anggap penelitian penting. Mereka belum mengkonfirmasi teori mereka tentang perbedaan ras, dan mereka percaya bahwa mereka tidak akan pernah memiliki kesempatan lain untuk mengamati efek jangka panjang dari sifilis yang tidak diobati. Ketua Penelitian ini memutuskan untuk menahan pengetahuan mereka tentang perawatan baru untuk subjek penelitian mereka.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN