Mohon tunggu...
Katedrarajawen
Katedrarajawen Mohon Tunggu... Penulis - Anak Kehidupan

Merindukan Pencerahan Hidup Melalui Dalam Keheningan Menulis. ________________________ Saat berkarya, kau adalah seruling yang melalui hatinya bisikan waktu terjelma menjadi musik...dan berkarya dengan cinta kasih: apakah itu? Itu adalah menenun kain dengan benang yang berasal dari hatimu, bahkan seperti buah hatimu yang akan memakai kain itu [Kahlil Gibran, Sang Nabi]

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Omong Kosong Target

7 Juni 2022   21:58 Diperbarui: 7 Juni 2022   22:30 149 46 24
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gambar diolah dari postwrap 

Seseorang pasti punya kelebihan yang akan menjadi nilai tambah.

Dalam mengisi waktu menunggu dimulainya kuliah, anak saya melamar pekerjaan paruh waktu di Pekan Raya Jakarta [PRJ] pada awal Juni ini. 

Setelah dua kali seleksi akhirnya diterima untuk bekerja 39 hari atau selama berlangsung PRJ. 

Anak banyak bercerita hal yang berkenaan dengan tugasnya sebagai penjual. Ia begitu semangat menghitung penghasilannya. 

Saya ledek dengan mengatakan lumayan penghasilannya nanti bisa buat beli laptop buat kuliah. Ia tiba-tiba jadi kurang semangat. 

"Jadi, capai-capai cuma buat beli laptop," katanya. Kemudian tentu ia paham ini sekadar candaan. 

Namun, menurutnya penentuan bisa bekerja penuh sampai 39 hari  ada di dua minggu pertama. Selama itu akan ada penilaian kinerja. Memuaskan atau tidak. 

Hal ini tentu pasti  berhubungan dengan hasil target penjualan. Apakah sehari harus menjual minimal berapa produk?

Ia sendiri belum jelas, makanya ia mengatakan yang penting bekerja sebaik-baiknya saja. 

Lakukan yang terbaik. Apapun itu hasilnya nanti jangan pernah kecewa. Karena pasti ada pengalaman berharga. Saya menambahkan.

Satu lagi. Bagi seorang penjual, mencapai target penjualan bisa jadi memang menjadi segalanya. Namun, belum tentu juga itu adalah segala-galanya sebagai penentu kesuksesan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan