Mohon tunggu...
Katedrarajawen
Katedrarajawen Mohon Tunggu... Orang biasa yang ingin jadi luar biasa

"Merindukan Pencerahan Hidup Melalui Dalam Keheningan Menulis"____________________________ Saat berkarya, kau adalah seruling yang melalui hatinya bisikan waktu terjelma menjadi musik...dan berkarya dengan cinta kasih: apakah itu? Itu adalah menemun kain dengan benang yang berasal dari hatimu, bahkan seperti buah hatimu yang akan memakai kain itu...[Kahlil Gibran, Sang Nabi]

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Tuduhan

27 April 2019   10:13 Diperbarui: 27 April 2019   10:43 0 21 10 Mohon Tunggu...
Tuduhan
Gambar : Canva/katedrarajawen

Apa reaksi kita bila ada yang menuduhkan hal yang tidak kita lakukan? Misalnya tuduhan itu adalah melakukan kecurangan, padahal sesungguhnya kita sudah berlaku jujur.

Secara manusiawi pasti akan mati - matian membela diri. Memberikan penjelasan sejelas - jelasnya. 

Kalau tidak diterima, pasti akan membuat tidak nyaman. Sudah jujur masih dituduh macam - macam. Ujung  - ujung bikin sakit hati.

Secara emosi pasti akan mengamuk, marah - marah atau terjadi perkelahian demi membela harga diri.

Memang menyakitkan menerima tuduhan atas apa yang tidak kita lakukan. Itu namanya mengajak berantam.

Seringkali dengan segala pembenaran versi manusia kita melakukan semua itu. Demi membela diri, demi harga diri.

Susah untuk berprinsip tidak akan menyikapi atau diam terhadap tuduhan yang dialamatkan ke diri kita apabila tidak benar. 

Bila memang tidak melakukan yang dituduhkan cukup bersikap diam. Masalahnya kalau diam akan dianggap sebagai bentuk pengakuan. Kalau tidak sabar, ujung - ujungnya emosi lagi untuk membela harga diri.

Mudah mengatakan, bahwa bila apa yang dituduhkan tidak benar, abaikan saja. Anggap angin lalu. Waktu yang akan membuktikan kebenarannya. Selesai. Anggap saja sebagai ujian dan menambah pahala.

Praktiknya memang tidak semudah itu. Namun sesungguhnya tidak sesulit yang kita pikirkan. Sebab ada juga yang bisa melakukannya.

Suatu hari seorang murid kerohanian sehabis dari kamar kecil, dituduh gurunya, bahwa ia tidak menyiram setelah buang kotoran. Seisi kelas menertawakan. Apalagi selama ini sang murid dianggap murid yang baik dan berkepribadian.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x