Mohon tunggu...
Katedrarajawen
Katedrarajawen Mohon Tunggu... Anak Kehidupan

Merindukan Pencerahan Hidup Melalui Dalam Keheningan Menulis. ________________________ Saat berkarya, kau adalah seruling yang melalui hatinya bisikan waktu terjelma menjadi musik...dan berkarya dengan cinta kasih: apakah itu? Itu adalah menenun kain dengan benang yang berasal dari hatimu, bahkan seperti buah hatimu yang akan memakai kain itu [Kahlil Gibran, Sang Nabi]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Biksu Berkhotbah di Gereja

23 Juni 2011   04:43 Diperbarui: 26 Juni 2015   04:15 737 1 7 Mohon Tunggu...

Memang boleh biksu berkhotbah di geraja? Jangan dianggap sebagai hal gila, karena Biksu Ajahn Bram telah melakunnya.

*
Bila 20 yang lalu ada biksu yang berada di gereja, bisa-bisa biksu tersebut segera diusir. Demikian dengan guyon Ajahn Brahm _seorang biksu hutan dari Thailand yang kini memiliki vihara besar di Australia_ menuliskan.

Hal ini berkenaan dengan keberadaan Ajahn Brahm yang diundang oleh seorang pastor, sahabat baiknya untuk datang dalam pertemuan para pemimpin agama di Gereja Norhsea, Australia.
Dimana dalam pertemuan itu hadir para pemimpin agama Katolik, Anglikan, dan Kristen.

Ajahn Brahm diundang dalam pertemuan para pemimpin agama itu untuk berbicara tentang kepemimpinan spiritual pada masa kini.

Bukankah peristiwa itu adalah hal yang indah dalam hidup kerjasama antar umat beragama dalam hal kebaikan dan keharmonisan?

Bila para pemimpin agamanya mau duduk bersama saling berbicara tentang kesepahaman bukannya saling bertentangan dan berdebat tentang perbedaan, bukankah hal itu menjadi contoh yang baik bagi umatnya?

Kerjasama antar umat beragama dalam kebaikan adalah cara yang indah untuk menghindari saling curiga, namun dapat menumbuhkan cinta dalam kebersamaan.

Membaca pengalaman Ajahn Brahm, jadi jadi bermimpi, bahwa suatu hari biksu pun bisa diundang ke masjid untuk berceramah.
Kiyai diundang untuk berdakwah di vihara atau pastor dan pendeta diundang berkhotbah di vihara.

Mengapa harus takut?

Kita memang tidak memungkiri bahwa setiap agama itu berbeda, tetapi intinya ada kesamaan, yaitu mengajarkan tentang cinta kasih pada sesama.

Jadi, setiap pemimpin agama, saat di manapun berada, bukankah bisa menyampaikan kebenaran universal ini?
Dengan kerjasama demikian, menurut saya, justru akan terjadi saling pengertian. Tidak memahami agama lain berdasarkan pemahaman sepihak.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x