Mohon tunggu...
Cuham Beib
Cuham Beib Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pernah Penyintas Kerjaannya Menulis (PPKM) . Silahkan berkenan mampir dimari : https://anyflip.com/homepage/icurr/

Penulis amatiran. Penikmat sepeda. Aktivasi sering di forum/komunitas dan kegiatan kerelawan/surveyor lingkungan, sosial, kesehatan, dan transportasi. Kontributor tulisan di media-media berbasis online.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Misteri Prasasti yang Lama Terabaikan

10 Agustus 2021   07:57 Diperbarui: 10 Agustus 2021   08:27 192 8 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Misteri Prasasti yang Lama Terabaikan
Wujud Prasasti di Kp. Cimaung. Foto : Cuham

SUNGAI terbesar dan bersejarah yang berada di Kota Bandung yaitu Cikapundung memang selalu punya cerita terutama yang terkait dengan masa lalu. Salah satunya riwayat adanya  sebuah artefak dan prasasti  peninggalan raja Thailand  yang berkunjung ke Bandung beberapa tahun silam dan bersemedi di Curug Dago Sungai Cikapundung.  

Daarah Cimaung tepatnya RT. 07 RW.07 Kelurahan Tamansari Kecamatan Bandung Wetan, Kota Bandung, merupakan tempat saya di lahirkan dan dibesarkan, satu daerah yang lokasinya berada di bantaran sungai Cikapundung. Dinamakan Cimaung  dari kata Air (Ci) dan Harimau (Maung) karena menurut para orang tua zaman dulu bahwa di Cimaung ada goa sebagai sarang harimau.

Terkait  prasasti, sekitar bulan Oktober 2010  sempat dihebohkan dengan diangkatnya kembali oleh beberapa media dan praktisi budaya tentang adanya prasasti dari batu andesit yang berada di area lahan salah satu tetangga saya. Namun karena belum adanya kesepakatan antara pihak terkait dengan keluarga pemilik lahan, sehingga tidak ada kejelasan lagi bagaimana kelanjutannya. Lagi pula sebagian besar masyarakat baik yang di situ maupun yang lain tidak tertarik dengan adanya hal tersebut, bahkan terkesan tidak peduli sama sekali.

Saat itu, saya juga tidak begitu banyak menaruh perhatian terhadap berita tersebut, demikian juga saat kedatangan beberapa wartawan bersama orang-orang entah siapa dan dari mana, tapi saya sempat memotret batu tersebut dan berbincang-bincang dengan salah satu anggota keluarga pemilik lahan. Seiring waktu, pada akhirnya berita itu pun menguap begitu saja .

Karena saya juga sudah tidak tinggal di situ, sehingga saya tidak tahu apakah batu itu sekarang masih ada dan tetap menempel di sana. Saya juga tidak pernah mempertanyakan jika kebetulan berkunjung ke daerah itu. Saya baru "ngeuh" dan ingat karena tanpa sengaja menemukan postingan foto batu prasasti itu di media sosial.

Tulisan pesan moral 

Menurut berbagai sumber yang saya dapatkan di media sosial prasasti yang diperkirakan sudah ada di abad ke-4 tersebut bertuliskan aksara Sunda Kuno masa Kerajaan Kendan, terdiri dari 12 huruf " Ung ga I jag a t, jal ma h dha p" artinya unggal jalma di ieu jagat bakal cilaka (setiap manusia di muka bumi akan mengalami sesuatu bencana)

Jika dalam versi sastra Sunda yaitu  JALMA (proses tingkatan hidup menjadi manusia), HDHAP proses daya makro mengendap menjadi hawa-hawa nafsu, UNGGAL proses pengulangan yang kekal adanya kejadian, JAGAT/makromosmos suatu proses unity semua planet mengarah ke sumber HDHAP yang menjadi mikrokosmos.  Intinya tentang pesan buat generasi -- generasi setelahnya bawah hidup harus mawas diri selamanya, teguh dalam pendirian dan tujuan serta keimanan kepada Yang Maha Pemilik langit dan bumi.  Selain tulisan pesan, disebelahnya ada gambar wajah dan dua telapak tangan manusia.

 

Prasasti ditemukan pertama kali  oleh Oong Rusmana pada tahun 1959, yang mana posisi prasasti tersebut menempel ke akar pohon dan ditembok dekat rumahnya sekarang, posisi permukaan batu yang bertuliskan prasasti menghadap keluar dan tidak di tembok jadi masih terlihat jelas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan