Mohon tunggu...
Kanya Anindita
Kanya Anindita Mohon Tunggu... Content Writer

I write a lot of topics including business, lifestyle & travel

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

7 Tips dan Trik Menjual Produk Grosir ke Toko Retail

22 Juni 2018   15:59 Diperbarui: 22 Juni 2018   16:03 1245 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
7 Tips dan Trik Menjual Produk Grosir ke Toko Retail
7 Tips & Trik Menjual Produk Grosir ke Toko Retail (washingtonian.com)

Menjual produk grosir ke toko retail bukan perkara yang mudah. Ada banyak hal yang dipertimbangkan oleh pengecer sebelum memutuskan untuk membeli produk Anda dan menaruhnya di toko mereka. Jika Anda masih cukup baru dalam bisnis grosir, yang Anda perlukan adalah melakukan riset dan uji coba ketika melakukan pendekatan kepada pengecer. Berikut ini saya berikan tujuh tips dan trik menjual produk grosir ke toko retail yang saya ringkas dari berbagai situs web distribusi grosir.

1. Tentukan dan Kenali Toko Retail yang Ingin Anda Tuju

Anda perlu membuat daftar berisi toko retail yang Anda targetkan, kemudian cari tahu alasan mengapa Anda ingin menjual produk Anda kepada mereka. Untuk riset awal, Anda bisa menelusuri situs pengecer untuk mendapatkan informasi yang ringkas mengenai mereka. Setelah itu, Anda bisa melakukan riset lebih jauh dengan meninjau tata letak lantai toko, bagaimana produk ditampilkan, dan jenis produk yang paling laku di toko-toko tersebut.

Sebelum Anda mendekati toko retail besar, ada baiknya jika Anda juga mendekati toko retail  yang lebih kecil terlebih dahulu. Peluang Anda untuk menjual produk grosir Anda ke pengecer lokal pasti lebih besar dibandingkan menjual produk Anda ke pengecer besar seperti Carrefour atau Lotte Mart. Jika Anda bisa menjalin hubungan yang baik dengan pengecer, maka Anda akan memiliki kesempatan untuk mempelajari siklus pembelian toko, pola pembelian musiman, dan preferensi pelanggan.

2. Pahami Kebutuhan Pengecer

Ingatlah bahwa Anda bukan satu-satunya pihak yang mengharapkan keuntungan. Anda perlu melakukan riset mengenai kebutuhan pengecer agar bisa meyakinkan mereka bahwa produk Anda akan mendatangkan keuntungan untuk mereka. Anda juga bisa mencari tahu toko-toko yang menjual produk pesaing Anda. Hal ini akan membantu Anda untuk mengetahui alasan mengapa toko-toko tersebut menerima produk pesaing Anda.

3. Pastikan Pelanggan Menginginkan Produk Anda

Pengecer harus merasa yakin bahwa Anda bisa menciptakan permintaan dan kesadaran untuk produk Anda. Hadirkan FOMO (Fear of Missing Out) dalam produk Anda. Tunjukkan pada pengecer seberapa baik Anda telah menjual produk Anda. Perlihatkan pertumbuhan penjualan dan review positif mengenai produk Anda. Mulailah dengan beberapa pengecer terlebih dahulu sehingga mereka akan merasa eksklusif.

4. Buat Strategi Pitching yang Tepat Sasaran

Langkah awal yang harus Anda lakukan tentu saja adalah mengirim email kepada pengecer yang ingin Anda dekati. Sebaiknya Anda mengirim pesan yang dipersonalisasi sekalipun Anda memiliki banyak daftar pengecer. Ini akan menunjukkan bahwa Anda benar-benar memiliki ketertarikan kepada mereka secara khusus.

Jangan lupa menyertakan permintaan untuk meeting dalam email Anda. Terus lakukan follow up selama Anda masih dalam tahap ini dan Anda juga bisa mengirimi mereka sample produk Anda hingga Anda mendapatkan kepastian untuk melakukan demonstrasi produk secara langsung.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN