Mohon tunggu...
SATRIA KUSUMA DIYUDA
SATRIA KUSUMA DIYUDA Mohon Tunggu... ya begitu deh...

Menulis di waktu senggang saja...

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Demi Status Vs Demi Konten

2 Agustus 2019   10:14 Diperbarui: 2 Agustus 2019   10:19 0 0 0 Mohon Tunggu...

Istilah "demi konten" saat ini banyak terdengar dikalangan anak-anak muda yang senang membuat yoube, mulai dari yang hanya bercanda hingga yang serius. 

Bukan lagi foto yang menjadi tujuan utama, namun sebuah video berdurasi pendek dimanapun, dan kapan pun, dan jika ada seorang kawan yang mulai mencela kegiatan mereka mengambil video, dengan enteng mereka pun menjawab "demi konten". lucu memang aktivitas yang mulai marak akhir-akhir ini.

Adapun beberapa teman yang menggarap video berdurasi pendek dan diunggah di channel youtube, memiliki tujuan yang lebih serius yaitu mendapatkan pendapatan. Beberapa cerita yang saya dengar, bahkan mereka memiliki alokasi biaya untuk membuat sebuah materi video untuk channel mereka di youtbe. 

Isi video mereka mulai dari percobaan-percobaan ringan dengan bahan-bahan yang bisa didapatkan secara umum, hingga penelitian sosial ringan dengan metode wawancara orang-orang di jalan. Dari kegiatan ini mereka bisa mendapatkan ratusan ribu subscriber dan jutaan viewer. 

Dengar-dengar pendapatan mereka untuk yang mendapatkan subscriber seratusan ribuan keatas bisa mencapai Rp. 15.000.000-20.000.000. di tambah jika mereka mendapatkan endorse dari beberapa produk jasa ataupun barang tertentu, bisa mencapai kontrak hingga Rp. 150.000.000 pertahun. 

Bahkan jika subscriber mencapai jutaan penghasilan mereka mungkin bisa puluhan hingga ratusan juta, seperti seorang pengrajin gitar terkenal yang dulu ada di bilangan Bendungan Hilir, yang katanya bisa meraup pendapatan hingga Rp. 100-an juta perbulannya dari aktivitas menjadi youtuber. 

Mendengar dan melihat aktivitas anak-anak ini sungguh sangat diluar dugaan saya. Bahkan saya pun turut membuka channel youtube mereka dan mencoba mengobservasi, ternyata dengan keseriusan mereka bisa menjadi jutawan muda...kalimat jadul yang dulu menjadi impian orang tua kita, hahaha.

Berkembangnya teknologi internet dengan segala macam turunannya, ternyata juga menghasilkan berbagaimacam turunan profesi baru yang tidak pernah kita bayangkan ditahun 90-an. 

Mulai dari konsultan softwear (tahun 2000an, baberapa teman kuliah saya bekerja membuat softwear), gamers, instagram artis, youtuber, bahkan yang aneh adalah seorang teman saya yang menjadi pedagang online dengan penghasilan belasan juta hanya karena ia malas bekerja kantoran, seperti yang banyak diimpikan oleh anak muda dimasa lampau.

Bertolak belakang dari situasi kekinian, beberapa waktu yang lalu saya sempat mendapingi sekelompok orang tua ke Kantor Staf Kepresidenan untuk menyuarakan status mereka untuk diangkat sebagai PNS. 

Status ini sudah lama mereka perjuangkan dan banyak dari mereka berprofesi sebagai guru. Bahkan ada pegawai honor yang masuk dalam usia menjelang pension, status mereka masih terkatung-katung. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x