Mohon tunggu...
Kang Suhandi
Kang Suhandi Mohon Tunggu...

Praktisi dan Konsultan Pendidikan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Aturan Adzan, Mengatur yang (Sudah Lama) Teratur

18 Februari 2018   16:46 Diperbarui: 18 Februari 2018   17:21 1833 0 0 Mohon Tunggu...
Aturan Adzan, Mengatur yang (Sudah Lama) Teratur
images-48-5a89522fab12ae4c56628c12.jpg

Adzan bagi umat Islam adalah syiar agama. Dengan adzan menjadikan pemeluk agama Islam memiliki ketenangan dalam menjalankan ajaran agamanya, terutama shalat. Kumandang adzan adalah kalimat yang senantiasa dinantikan kehadirannya guna mengingatkan waktu shalat.

Sejak kecil suara adzan tak pernah hilang dari peredarannya di bumi nusantara ini. Sungguh sebuah kedamaian bagi kami muslim Indonesia, karena hampir seluruh wilayah negeri yang kami cintai ini tak sulit menemukan dan mendengar kumandang adzan di waktu-waktu shalat.

Bila dibandingkan dengan keberadaan kami saat berkunjung ke beberapa negara tetangga, yang terkadang sulit mengetahui waktu masuknya shalat, maka Indonesia adalah negeri yang dari dulu terasa damai dan tenteram dengan kumandang adzan yang diperdengarkan setiap waktu shalat.

Adzan dan Kultur (Muslim) Indonesia

Dari zaman dulu sampai sekarang, kami merasakan tidak ada masalah yang berarti dalam menyikapi keberadaan kumandang adzan termasuk bacaan-bacaan pengantar sebelum adzan itu sendiri, seperti halnya pembacaan murottal Al-Qur'an dan shalawat melalui pengeras suara.

Bahkan, kami yang saat ini tinggal di dekat komplek TNI-AU di kawasan Bogor, pembacaan murottal yang diperdengarkan melalui pengeras suara masjid sebelum kumandang adzan shubuh tak menjadi masalah, di tengah keberagaman keagamaan masyarakat sekitar.

Mengapa kondisi ini tidak menjadi masalah yang begitu berarti? Tidak menjadi isu intoleransi? Kami yakin, masyarakat kita sesungguhnya sudah jauh lebih dewasa untuh hal-hal seperti ini.

Tolerasi keberagamaan yang sudah mengkultur dan membudaya kuat dalam diri setiap warga dan penganut agama. Bagi kami sebagai umat Islam, inilah sebuah kedewasaan beragama, termasuk kedewasaan berbangsa dan bernegara.

Mengatur Kumandang Adzan, Untuk Apa dan Untuk Siapa?

Masyarakan muslim Indonesia, akhir-akhir ini terhenyak dengan wacana pengaturan adzan di masjid. Bahkan di beberapa media sudah diliris peraturan dari Kementerian Agama perihal adzan tersebut.

Sesuatu yang sudah berjalan dengan baik, menjadi kultur dan budaya bangsa dan secara umum tidak ada masalah dalam pelaksanaannya, kemudian tiba-tiba muncul wacana dan aturan yang terkesan mengada-ada dan membuat rumit sesuatu yang sebenarnya biasa. Maka pertanyaannya, ini ada apa? Atau ini aturan (pesanan) siapa?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN